Optimalkan KPI Marketing dengan Sistem Terbaik

Key Performance Indicator (KPI) adalah ukuran yang digunakan untuk mengukur kinerja suatu strategi atau program marketing. KPI membantu perusahaan untuk menentukan apakah upaya marketing mereka efektif dalam mencapai tujuannya.

Analisis KPI marketing sangat penting bagi perusahaan karena memungkinkan mereka untuk memahami apa yang bekerja dan apa yang tidak bekerja dalam strategi marketing mereka. Ini memungkinkan perusahaan untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan kinerja dan mencapai tujuannya dengan lebih efektif.

Yuk, baca artikelnya sampai selesai untuk mengetahui informasi lebih lengkap!

Barantum CRM - Mitra Resmi WhatsApp

Apa Pengertian KPI Marketing?

KPI Marketing adalah indikator kunci yang digunakan untuk mengukur efektivitas strategi pemasaran dan memastikan bahwa mereka sesuai dengan tujuan dan sasaran bisnis. Dengan KPI Marketing dapat membantu Anda mengidentifikasi keberhasilan dan kegagalan dalam implementasi strategi pemasaran. Ini memungkinkan organisasi untuk membuat perubahan dan optimasi sesuai dengan situasi pasar yang berubah dan target konsumen yang berubah. KPI Marketing dapat melibatkan ukuran seperti tingkat penjualan, tingkat konversi, tingkat pengembalian investasi, dan tingkat engagement dengan konten pemasaran.

Analisis KPI Marketing dapat mengidentifikasi masalah dan membantu membuat keputusan yang informatif dan data-driven untuk meningkatkan kinerja pemasaran dan mencapai tujuan bisnis. Oleh karena itu, KPI marketing adalah bagian penting dari manajemen pemasaran dan keuangan bisnis.

Apa Tujuan Penerapan KPI Marketing?

Tujuan dari membuat KPI marketing adalah untuk mengukur kinerja dan efektivitas strategi marketing, serta membantu dalam membuat keputusan dan penyesuaian terkait dengan aktivitas marketing. KPI membantu memantau progres terhadap tujuan dan membantu menentukan apakah tindakan korektif perlu dilakukan untuk mencapai target yang diinginkan.

Bagaimana Cara Menentukan KPI Marketing?

Untuk menentukan Key Performance Indicator (KPI) marketing yang sesuai, berikut adalah langkah-langkah yang dapat dilakukan:

  1. Tentukan tujuan marketing: Tentukan tujuan utama dari kegiatan marketing Anda seperti meningkatkan brand awareness, memperbanyak pelanggan, atau meningkatkan penjualan.
  2. Identifikasi aktivitas marketing: Identifikasi aktivitas marketing yang dilakukan seperti email marketing, social media marketing, dll.
  3. Tentukan metrik yang relevan: Tentukan metrik yang relevan untuk setiap aktivitas marketing. Seperti tingkat terbuka email, tingkat konversi, atau angka pengembalian investasi (ROI).
  4. Tentukan target KPI: Tentukan target KPI yang realistis untuk setiap metrik yang dipilih.
  5. Monitor dan analisis KPI: Monitor dan analisis KPI secara teratur untuk menentukan apakah tujuan marketing tercapai dan apakah perlu melakukan perbaikan.
  6. Sesuaikan KPI jika perlu: Sesuaikan KPI jika diperlukan berdasarkan hasil monitoring dan analisis.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda dapat menentukan KPI marketing yang sesuai untuk mencapai tujuan marketing yang diinginkan.

Apa Yang Perlu Diperhatikan Saat Mengukur KPI Marketing?

Berikut hal-hal yang perlu diperhatikan saat mengukur KPI marketing, yaitu:

1. Engagement Rate

Engagement rate adalah indikator KPI marketing yang penting untuk mengukur seberapa banyak pengguna terlibat atau berinteraksi dengan konten yang dibagikan oleh perusahaan di media sosial. Indikator ini mencerminkan seberapa efektif konten marketing perusahaan dalam menarik perhatian dan memotivasi pengguna untuk terlibat dan berinteraksi dengan konten tersebut. Meningkatkan engagement rate dapat membantu perusahaan dalam membangun brand awareness, meningkatkan loyalitas pengguna, dan memperluas jangkauan pelanggan. Oleh karena itu, perusahaan harus terus memantau dan memperbaiki engagement rate untuk meningkatkan efektivitas konten marketing dan mencapai tujuan bisnis.

2. Sales Revenues

Sales revenues merupakan KPI (Key Performance Indicator) penting untuk mengukur keberhasilan kampanye pemasaran. Namun, ingatlah bahwa sales revenues yang lebih tinggi tidak selalu berarti keuntungan yang lebih tinggi. Jika biaya produksi atau biaya pemasaran meningkat secara signifikan, peningkatan sales revenues mungkin tidak menguntungkan bagi perusahaan.  Misalnya, dengan menganalisis data konversi dan retensi pelanggan, perusahaan dapat menentukan apakah meningkatkan penjualan adalah tujuan utama atau mengoptimalkan keuntungan yang lebih seimbang.

3. Click Through Rate (CTR)

Click Through Rate (CTR) dihitung sebagai rasio antara jumlah pengguna yang mengklik tautan dibandingkan jumlah pengguna yang melihat tautan tersebut. Semakin tinggi CTR, semakin efektif iklan atau konten tersebut dalam memancing minat pengguna untuk melanjutkan ke halaman tujuan. Oleh karena itu, perusahaan juga perlu memantau indikator lain seperti konversi, durasi kunjungan, dan bounce rate. Dengan menganalisis data yang lebih komprehensif, perusahaan dapat mengetahui apakah kampanye pemasaran berhasil mencapai tujuan bisnis dan memperbaiki strategi pemasaran di masa depan.

4. Cost Per Click (CPC)

Cost Per Click (CPC) adalah salah satu indikator KPI (Key Performance Indicator) dalam digital marketing yang mengukur biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan setiap kali pengguna mengklik tautan iklan atau konten yang dipasang. CPC dihitung sebagai rasio antara biaya yang dikeluarkan dibandingkan jumlah klik yang diterima. Semakin rendah CPC, semakin efisien perusahaan dalam menggunakan anggaran pemasaran untuk mencapai tujuan bisnis. Namun, perusahaan juga perlu memantau indikator lain seperti konversi, lifetime value, dan return on investment. Dengan menganalisis data yang lebih komprehensif, perusahaan dapat mengetahui apakah kampanye pemasaran berhasil mencapai tujuan bisnis dan memperbaiki strategi pemasaran di masa depan.

5. Return on Investment (ROI)

Return on Investment (ROI) adalah salah satu indikator KPI (Key Performance Indicator) dalam pemasaran yang mengukur efektivitas investasi perusahaan dalam kampanye pemasaran. Semakin tinggi ROI, semakin efektif kampanye pemasaran dalam menghasilkan keuntungan bagi perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan perlu memantau indikator lain seperti gross margin, net profit margin, dan customer lifetime value. Dengan menganalisis data yang lebih komprehensif, perusahaan dapat mengetahui apakah kampanye pemasaran berhasil mencapai tujuan bisnis dan memperbaiki strategi pemasaran di masa depan.

6. Sales Volume

Sales volume atau volume penjualan adalah salah satu indikator KPI (Key Performance Indicator) yang umum digunakan dalam bidang marketing. Indikator ini mengukur jumlah produk atau layanan yang terjual dalam periode waktu tertentu. Jika sales volume meningkat, maka dapat diartikan bahwa strategi pemasaran telah berhasil dan konsumen tertarik untuk membeli produk atau layanan yang ditawarkan. Namun, jika sales volume menurun, maka perlu dilakukan evaluasi dan perbaikan pada strategi pemasaran yang dilakukan. Selain itu, sales volume juga dapat membantu perusahaan untuk menentukan target penjualan yang realistis untuk periode waktu tertentu.

7. Sales Qualified Leads (SQL)

Sales Qualified Leads (SQL) adalah salah satu indikator kinerja kunci (Key Performance Indicator/KPI) dalam pemasaran yang sangat penting. SQL adalah prospek yang telah menunjukkan minat yang signifikan dalam produk atau layanan perusahaan dan telah memenuhi syarat untuk dihubungi oleh tim penjualan. Indikator ini mengukur seberapa banyak prospek yang telah berubah menjadi peluang penjualan yang potensial, dan memberikan petunjuk tentang efektivitas strategi pemasaran. Dengan memantau indikator ini, perusahaan dapat mengevaluasi strategi pemasaran yang dilakukan dan menyesuaikan dengan perubahan tren dan kebutuhan pasar. Oleh karena itu, SQL merupakan indikator yang sangat penting dalam mengukur kesuksesan pemasaran suatu perusahaan

Apa Contoh KPI Marketing?

Adapun contoh KPI marketing, sebagai berikut:

1. Tingkat Konversi

Tingkat Konversi adalah KPI (Key Performance Indicator) marketing yang mengukur tingkat keberhasilan perusahaan dalam mengubah calon pelanggan menjadi pelanggan aktif. Ini membantu perusahaan untuk menentukan seberapa efektif mereka dalam memengaruhi calon pelanggan untuk membeli produk atau layanan mereka.

Perusahaan dapat menghitung tingkat konversi dengan membagi jumlah pelanggan yang membeli produk atau layanan mereka oleh jumlah calon pelanggan yang memasuki situs web mereka dan mengalikan hasilnya dengan 100%.

Contoh: Jika sebuah perusahaan memiliki 1000 calon pelanggan yang memasuki situs web mereka dalam sebulan dan 200 dari calon pelanggan tersebut membeli produk atau layanan mereka, maka tingkat konversi untuk bulan tersebut adalah 20%. Ini menunjukkan bahwa perusahaan berhasil mengubah 20% dari calon pelanggan mereka menjadi pelanggan aktif dan memiliki tingkat konversi yang baik.

Tingkat konversi bisa berbeda-beda untuk setiap perusahaan dan industri, namun ini menjadi ukuran penting untuk membantu perusahaan memahami seberapa efektif mereka dalam memengaruhi calon pelanggan untuk membeli produk atau layanan mereka dan membantu mereka mengukur efektivitas aktivitas pemasaran mereka.

2. Tingkat Pembukaan Email

Tingkat Pembukaan Email adalah KPI (Key Performance Indicator) marketing yang mengukur persentase jumlah pembukaan email yang dikirimkan oleh sebuah perusahaan. Ini membantu perusahaan untuk menentukan seberapa efektif strategi email marketing mereka dan apakah target audience mereka menganggap email mereka relevan atau tidak.

Contoh: Jika sebuah perusahaan mengirimkan 1000 email dan 200 di antaranya dibuka, maka tingkat pembukaan email adalah 20%. Ini menunjukkan bahwa 20% dari penerima email membuka dan membaca konten yang dikirimkan.

Tingkat pembukaan email bisa berbeda-beda untuk setiap perusahaan dan industri, namun rata-rata tingkat pembukaan email berkisar antara 20% hingga 30%. Tingkat pembukaan email yang lebih tinggi menunjukkan bahwa strategi email marketing perusahaan efektif dan bahwa target audience mereka menganggap email mereka relevan.

3. Jumlah Leads

Ini membantu perusahaan untuk menentukan seberapa efektif mereka dalam menarik calon pelanggan baru dan membantu mereka mengukur return on investment (ROI) dari aktivitas pemasaran mereka.

Untuk mengukur tingkat masuk leads, perusahaan harus memastikan bahwa mereka memiliki sistem untuk mengikuti dan melacak leads baru. Ini bisa melalui formulir web, telepon, atau interaksi sales. Setiap kali ada lead baru yang masuk, perusahaan harus mencatatnya dan memasukkannya ke dalam database mereka.

Contoh: Jika sebuah perusahaan memiliki target untuk menarik 100 leads baru per bulan dan mereka berhasil menarik 120 leads baru dalam bulan tersebut, maka tingkat masuk leads mereka adalah 120%. Ini menunjukkan bahwa mereka berhasil melebihi target mereka dan memiliki tingkat masuk leads yang baik.

Tingkat masuk leads bisa berbeda-beda untuk setiap perusahaan dan industri, namun ini menjadi ukuran penting untuk membantu perusahaan mengukur efektivitas aktivitas pemasaran mereka dan memastikan bahwa mereka memiliki cukup calon pelanggan baru untuk mempertahankan pertumbuhan bisnis mereka.

Barantum CRM - Mitra Resmi WhatsApp

4. Nilai Pelanggan

Nilai Pelanggan adalah KPI (Key Performance Indicator) marketing yang mengukur nilai jangka panjang dari setiap pelanggan bagi sebuah perusahaan. Ini membantu perusahaan untuk menentukan seberapa banyak setiap pelanggan memberikan kontribusi terhadap keuntungan jangka panjang perusahaan dan membantu mereka mengambil keputusan tentang bagaimana mengelola hubungan dengan pelanggan mereka. Perusahaan dapat menghitung nilai pelanggan dengan memotong pendapatan total dari biaya total yang terkait dengan mempertahankan hubungan dengan pelanggan tersebut.

5. Retensi Pelanggan

Retensi Pelanggan adalah KPI (Key Performance Indicator) marketing yang mengukur tingkat kemampuan perusahaan untuk mempertahankan pelanggan mereka. Ini membantu perusahaan untuk menentukan seberapa baik mereka dalam membangun dan mempertahankan hubungan dengan pelanggan mereka dan membantu mereka mengukur return on investment (ROI) dari aktivitas pemasaran mereka.

Perusahaan dapat menghitung retensi pelanggan dengan membagi jumlah pelanggan yang masih setia oleh jumlah pelanggan awal dan mengalikan hasilnya dengan 100%. Contoh: Jika sebuah perusahaan memiliki 100 pelanggan pada awal bulan dan hanya kehilangan 10 pelanggan selama bulan tersebut. Maka retensi pelanggan untuk bulan tersebut adalah 90%. Ini menunjukkan bahwa perusahaan berhasil mempertahankan 90% dari pelanggan mereka dan memiliki tingkat retensi pelanggan yang baik.

Retensi pelanggan bisa berbeda-beda untuk setiap perusahaan dan industri. Namun ini menjadi ukuran penting untuk membantu perusahaan memahami seberapa baik mereka dalam membangun dan mempertahankan hubungan pelanggan.

Bagaimana Cara Mendapatkan KPI Marketing Yang Efektif?

 Untuk mendapatkan KPI marketing yang efektif, Anda bisa menggunakan sistem berteknologi modern, seperti CRM. Sistem CRM (Customer Relationship Management) dapat membantu membuat KPI marketing lebih efektif dengan cara mengelola data pelanggan, melakukan analisis pelanggan, membantu segmentasi pelanggan, mengotomatisasi proses pemasaran, dan membantu pelacakan dan pelaporan hasil aktivitas pemasaran. Namun, perlu diingat bahwa sistem CRM sendirian tidak cukup untuk membuat KPI marketing lebih efektif, harus diterapkan bersama dengan strategi dan taktik pemasaran yang tepat untuk mencapai tujuan pemasaran yang diinginkan.
CRM, seperti Barantum, menyediakan solusi end-to-end dengan fitur Omnichannel yang dapat menghubungkan WhatsApp API dan aplikasi chat lainnya dengan sistem Customer Relationship Management.
Teknologi CRM All-in-One, yang ada dalam Barantum CRM telah membantu ribuan perusahaan dalam mendorong peningkatan kinerja SDM, peningkatan penjualan, memperbaiki produktivitas, serta meningkatkan pelayanan kepada pelanggan.

Jadwalkan Demo

Segera jadwalkan demo dengan tim kami dan dapatkan gambaran bagaimana Barantum bisa membantu bisnis Anda.

Barantum CRM - Mitra Resmi WhatsApp

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Chat disini!
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".