Cara Mudah Menghitung Customer Acquisition Cost (CAC)

Customer acquisition cost (CAC) menjadi salah satu metrik yang krusial dalam analisis bisnis. Dengan cara menghitung customer acquisition cost dengan benar, perusahaan Anda dapat mengevaluasi efektivitas strategi pemasaran, mengalokasikan anggaran dengan lebih cerdas, dan meningkatkan penjualan.

Pada artikel ini, kami akan membahas cara mudah untuk menghitung CAC. Dengan memahami konsep CAC dan mengikuti panduan kami, Anda akan dapat menghitung CAC dengan akurat dan menggunakan informasi tersebut untuk mengoptimalkan strategi penjualan Anda.

Bagaimana cara menghitung CAC? Apa faktor-faktor yang memengaruhi perhitungan CAC? Temukan jawabannya dalam artikel ini yang akan memberikan informasi yang berguna bagi bisnis Anda!

Barantum CRM - Aplikasi CRM Terbaik

Apa Itu Customer Acquisition Cost?

Customer acquisition cost (CAC) adalah metrik yang digunakan untuk mengukur biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan dalam rangka mendapatkan pelanggan baru. Dalam hal ini, biaya tersebut mencakup biaya iklan, promosi, tenaga penjualan, kampanye pemasaran, dan lain-lain.

CAC memberikan wawasan yang berharga tentang efektivitas strategi pemasaran dan penjualan suatu perusahaan. Selain itu, CAC juga membantu perusahaan Anda dalam mengalokasikan anggaran pemasaran dengan lebih bijak dan fokus pada saluran yang paling efektif.

Sehingga Anda dapat mengambil keputusan yang lebih baik dalam mengoptimalkan strategi pemasaran, meningkatkan penjualan, dan mengarahkan upaya mereka pada pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.

Mengapa Bisnis Perlu Untuk Menganalisis Customer Acquisition Cost?

Pentingnya bisnis Anda menganalisis dan memperbaiki customer acquisition cost karena ini digunakan sebagai indikator penting untuk mengukur efektivitas strategi pemasaran suatu perusahaan. Dengan menganalisis CAC secara teratur, Anda dapat mengevaluasi apakah upaya pemasaran yang dilakukan efektif atau tidak.

Selain itu, dengan menggunakan CAC sebagai indikator, Anda dapat menyesuaikan strategi marketing dan mengalokasikan anggaran dengan lebih baik. Sehingga memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi saluran pemasaran yang paling efektif dalam mendapatkan pelanggan baru dengan biaya yang lebih rendah.

Bagaimana Cara Menghitung Customer Acquisition Cost?

Sebelum mengetahui cara menghitung customer acquisition cost, Anda perlu melakukan langkah-langkah berikut:

1. Menentukan Periode Pengukuran

Pertama, untuk menghitung CAC, perlu ditentukan periode pengukuran yang relevan. Misalnya, dalam satu bulan atau satu tahun. Periode pengukuran harus sesuai dengan siklus bisnis dan tingkat akurasi yang diinginkan dalam analisis.

2. Menghitung Total Cost untuk Customer Acquisition

Langkah berikutnya adalah menghitung total biaya yang dikeluarkan dalam rangka customer acquisition. Ini mencakup biaya pemasaran, biaya iklan, upah tenaga penjualan, biaya kampanye pemasaran, dan biaya lain yang terkait dengan usaha mendapatkan pelanggan baru. Semua biaya ini perlu dijumlahkan untuk mendapatkan total cost.

3. Menghitung Total Number of Customers Acquired

Selanjutnya, perlu dihitung total jumlah pelanggan baru yang berhasil diperoleh dalam periode pengukuran yang telah ditentukan. Jumlah ini mencakup semua pelanggan baru yang telah melakukan transaksi atau pembelian dengan perusahaan.

4. Menghitung CAC dengan Rumus yang Tepat

terakhir, setelah memiliki total cost dan total number of customers acquired, CAC dapat dihitung dengan rumus yang tepat.

Rumus yang umum digunakan untuk menghitung CAC, yaitu Total Cost / Total Number of Customers Acquired.

Contohnya:

Dalam periode pengukuran satu tahun, sebuah perusahaan Anda menghabiskan total biaya pemasaran sebesar Rp50.000.000. Selama periode yang sama, perusahaan berhasil mendapatkan 5000 pelanggan baru.

  • Periode pengukuran: 1 tahun
  • Total Cost = Rp50.000.000
  • Total Number of Customers Acquired = 5000

Berdasarkan informasi di atas, berikut cara menghitungnya:

Customer Acquisition Cost = Total Cost / Total Number of Customers Acquired

Customer Acquisition Cost =  Rp50.000.000 / 5000 = Rp10.000

Dalam contoh ini, artinya perusahaan Anda menghabiskan rata-rata Rp10.000 untuk mendapatkan satu pelanggan baru selama periode pengukuran satu tahun.

Barantum CRM - Mitra Resmi WhatsApp

Apa Saja Faktor Yang Memengaruhi Customer Acquisition Cost?

Faktor-faktor yang memengaruhi customer acquisition cost, sebagai berikut:

1. Biaya Pemasaran dan Iklan

Faktor utama yang memengaruhi CAC adalah biaya pemasaran dan iklan yang dikeluarkan perusahaan. Semakin besar anggaran yang dialokasikan untuk kampanye pemasaran, semakin tinggi kemungkinan CAC akan meningkat.

2. Upah dan Biaya Tenaga Penjualan

Selanjutnya, upah dan biaya yang terkait dengan tenaga penjualan juga berdampak signifikan pada CAC. Ini mencakup gaji, komisi, bonus, pelatihan, dan biaya administratif untuk tim penjualan. Semakin besar biaya yang dikeluarkan untuk tenaga penjualan, semakin tinggi CAC yang harus ditanggung perusahaan.

3. Alat dan Teknologi Penjualan yang Digunakan

Berikutnya, penggunaan alat dan teknologi pemasaran juga memengaruhi CAC. Biaya yang dikeluarkan untuk alat pemasaran seperti software otomatisasi penjualan, analitik, manajemen kampanye, dan platform pemasaran digital dapat meningkatkan CAC. Investasi dalam alat dan teknologi yang efisien dapat membantu mengurangi CAC dengan meningkatkan efektivitas dan efisiensi kampanye penjualan.

4. Retensi Pelanggan dan Churn Rate

Terakhir, faktor yang sering terabaikan namun penting dalam menghitung CAC adalah retensi pelanggan dan churn rate (tingkat pergantian pelanggan).

Ketika tingkat churn rate tinggi, perusahaan perlu mengeluarkan lebih banyak upaya dan biaya untuk mendapatkan pelanggan baru guna menggantikan yang hilang.

Memahami faktor-faktor yang memengaruhi CAC membantu Anda dalam mengelola dan mengendalikan biaya customer acquisition. Dengan mengevaluasi dan mengoptimalkan faktor-faktor ini, perusahaan dapat mengurangi CAC, meningkatkan efisiensi pemasaran, dan mencapai tingkat profitabilitas yang lebih baik dalam usaha mendapatkan dan mempertahankan pelanggan baru.

Optimalkan Customer Acquisition dengan Sistem CRM Terbaik Sekarang!

Barantum Penyedia WhatsApp Business API Terbaik dan Mitra Resmi WhatsApp Terpercaya di Indonesia

Dalam meningkatkan customer acquisition, solusi terbaik yang dapat kami rekomendasikan, yaitu dengan penggunaan sistem CRM. Sistem CRM, seperti Barantum CRM memungkinkan perusahaan Anda untuk mengumpulkan, menyimpan, dan menganalisis data pelanggan dengan lebih baik. Sehingga dapat mengidentifikasi peluang-peluang baru, mengelola proses penjualan dengan lebih baik, dan memberikan pengalaman yang personal kepada pelanggan.

Barantum memiliki fitur-fitur yang lengkap, seperti manajemen prospek, pelacakan penjualan, hingga laporan dan  analitik yang canggih. Sehingga Barantum CRM membantu Anda dalam mengelola dan melacak seluruh riwayat pelanggan. Selain itu, dengan menggunakan Barantum CRM, Anda dapat dengan mudah mengidentifikasi peluang-peluang baru, mengelola proses penjualan dengan lebih efisien, dan menganalisis hasil kampanye pemasaran untuk meningkatkan customer acquisition.

Teknologi CRM All-in-One Solutions yang ada dalam Barantum CRM telah membantu ribuan perusahaan dalam mendorong peningkatan kinerja SDM, peningkatan penjualan, memperbaiki produktivitas, serta meningkatkan pelayanan kepada pelanggan.

Dapatkan Sekarang!


Barantum CRM - Aplikasi CRM Terbaik

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Butuh bantuan?
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋
Barantum adalah penyedia aplikasi CRM, Omnichannel Chat, dan Call Center Software untuk kebutuhan bisnis dan perusahaan.

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".