Platform LinkedIn sebagai sarana profesional membangun reputasi binis Anda

Berbisnis atau berjualan di sosial media tidak hanya sekedar menjual produk, namun juga membangun reputasi bisnis Anda. Terutama LinkedIn sebagai platform profesional, perusahaan B2B banyak menggunakannya untuk memasarkan produk mereka. LinkedIn menjadi pilihan utama dari 92% marketers yang bergerak di bidang B2B untuk social media marketing. Beberapa tahun terakhir LinkedIn juga masuk jajaran teratas media sosial dengan pengguna global yang mencapai lebih dari 700 juta profesional dan menjadi salah satu platform yang paling cepat berkembang. 

Jika Anda ingin memulai inisiatif melakukan penjualan di LinkedIn dengan sungguh-sungguh, Anda harus mulai dengan mengubah profil Anda. Sama seperti Anda menemukan prospek di LinkedIn dan mempelajari lebih lanjut tentang mereka, mereka juga melihat profil Anda untuk menilai apakah mereka ingin berbisnis dengan Anda. Jadi seperti apa seharusnya profil LinkedIn Anda? Dalam penjualan sosial, Anda ingin profil LinkedIn Anda tentang pencapaian pembeli Anda dan bagaimana Anda mewujudkannya, bukan tentang Anda dan pencapaian Anda.

Untuk membuat profil Linkedin yang pantas, kami telah membuat tips yang bagus untuk Anda.

#1 Gunakan foto profil profesional

Profil dengan gambar 14 kali lebih mungkin dilihat di LinkedIn. Sebagai salah satu bagian profil termudah yang dapat Anda sesuaikan, usahakan untuk menambahkan foto terlebih dahulu. Foto Anda harus terasa profesional tanpa kaku. Foto Anda di meja kerja, di kantor, atau foto wajah sederhana yang ramah akan membuat profil Anda hangat dan mengundang. Ingatlah untuk memilih foto resolusi tinggi terkini yang membuat pembeli Anda merasa percaya diri untuk mempercayakan bisnis mereka kepada Anda.

#2 Tambahkan proposisi nilai ke dalam header Anda

Jangan hanya menulis judul Anda. Jawab dua pertanyaan: Siapa yang Anda bantu dan bagaimana Anda membantu mereka? Rancang judul Anda menjadi proposisi nilai mini yang dikemas dengan kata kerja dan bahasa aktif.

Misalnya: “Saya telah membantu 200+ perusahaan B2B menghemat lebih dari $2 juta melalui solusi outsourcing.”

Bonus dalam contoh ini adalah jumlah uang yang telah membantu menyelamatkan perusahaan. Ini berbicara tentang masalah yang hampir dimiliki oleh setiap profesional B2B — biaya tinggi. Judul ini membangkitkan rasa ingin tahu, dan bahkan jika pengguna LinkedIn tidak benar-benar selaras dengan nilai Anda, mereka mungkin akan bertahan hanya untuk melihat bagaimana Anda memenuhi janji Anda.

Baca juga: Panduan Marketing di LinkedIn Bagi Pemula

#3 Manfaatkan foto sampul Anda

Tahukah Anda bahwa Anda dapat menyesuaikan foto sampul Linkedin Anda? Fitur sederhana di jaringan profesional ini dapat membuat profil Anda menonjol dari yang lain. Daripada menyimpan foto sampul gradien biru generik di profil Anda, pertimbangkan untuk menambahkan logo, cuplikan proyek, atau tagline. Inti dari foto sampul ada dua: untuk membagikan siapa Anda secara sekilas dan membuat pembaca tetap menggulir ke bawah profil Anda.

#4 Jadilah strategis dengan aktivitas LinkedIn Anda

Bagian Aktivitas di profil LinkedIn Anda mengungkapkan komentar terbaru, suka, dan konten yang dibagikan di seluruh platform bersama dengan cuplikan dari apa yang Anda katakan.

Bagian profil Anda ini bisa menjadi cara otentik untuk menunjukkan tipe profesional penjualan Anda. Apakah Anda menawarkan saran atau dukungan untuk koneksi Anda? Merekomendasikan produk yang Anda jual kepada calon pelanggan? Mengucapkan selamat kepada teman atas promosi? Buatlah strategi tentang konten apa yang Anda libatkan dan seberapa sering Anda melibatkan diri dengan mereka.

#5 Sertakan informasi kontak Anda

Meskipun LinkedIn adalah platform yang bagus untuk berkomunikasi dengan prospek , Anda mungkin tidak menghabiskan sepanjang hari di situs menunggu InMail. Itulah mengapa penting untuk mencantumkan alamat email, nomor telepon, Twitter, dan blog atau situs web perusahaan Anda.

Sebagai tim penjualan, Anda harus memudahkan prospek untuk menghubungi Anda dan itu berarti hadir di lebih dari satu tempat.

#6 Tambahkan kata kunci ke ringkasan Anda

Buat ringkasan sekitar tiga paragraf yang masing-masing terdiri dari tiga kalimat atau kurang. Saat Anda menulis, pastikan untuk menyertakan kata kunci yang mungkin dicari pembeli Anda. Berikut cara memecah ringkasan Anda:

  • Paragraf pertama: Ulangi tujuan Anda dari judul Anda
  • Paragraf kedua: Dapatkan lebih spesifik tentang bisnis Anda, proyek yang Anda ambil, hasil yang Anda dorong, dan alamat bisnis Anda. Uraikan bagaimana Anda mencapai pernyataan misi yang ditetapkan di header Anda.
  • Paragraf ketiga: Sertakan ajakan bertindak yang jelas yang mengomunikasikan mengapa dan bagaimana pembeli harus menghubungi Anda.

#7 Tampilkan konten visual dalam ringkasan Anda

Tampilkan dua hingga empat konten visual dalam ringkasan LinkedIn Anda. Posting potongan menarik yang akan membantu pembeli Anda. Konten seperti lembar tips, infografis, dan data terbaru berfungsi dengan baik untuk membuat orang tertarik. Untuk membawa ini ke tingkat berikutnya, tambahkan tautan ke konten yang memiliki parameter UTM sehingga Anda dapat melihat berapa banyak orang yang mengonsumsi apa yang Anda bagikan.

#8 Berikan detail di bagian pengalaman Anda

Bagian ini paling mirip dengan resume, tetapi Anda tetap harus mengingat prospek saat Anda mengisinya. Buat daftar posisi dan jabatan profesional Anda dan sertakan beberapa kalimat untuk meringkas peran Anda di setiap pekerjaan.

Penting juga untuk menyebutkan tiga hingga lima tugas pekerjaan utama di bawah paragraf masing-masing peran. Sebutkan pencapaian kuota Anda tetapi tetap fokus pada hasil yang Anda bantu capai klien bersama dengan metode dan taktik yang Anda gunakan.

#9 Buat daftar penghargaan yang Anda terima

Anda ingin prospek Anda tahu bahwa Anda mampu memberi mereka hasil yang mereka cari, dan penghargaan adalah alat pemasaran terbaik untuk pekerjaan itu.

Anda harus berhati-hati dalam melakukan bagian profil Anda ini. Hindari bahasa yang arogan dan sombong. Sebaliknya, pilihlah pendekatan sederhana yang memusatkan pencapaian Anda di sekitar pelanggan.

Membuat profil LinkedIn yang baik akan menumbuhkan rasa percaya dari audiens. Ini akan membuat audiens penasaran terhadap Anda kemudian mereka mencari tahu lebih lanjut tentang Anda.

Baca juga: Panduan Marketing di LinkedIn Bagi Pemula

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Chat disini!
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".