Industri Manufaktur : Pentingnya CRM Sebagai Langkah Awal Memasuki Industri 4.0

inovasi industri manufaktur

Industri Manufaktur Menghadapi Industri 4.0

 

Industri manufaktur adalah industri yang kegiatan utamanya adalah mengubah bahan baku, komponen, atau bagian lainnya menjadi barang jadi yang dilakukan secara mekanis dengan mesin, ataupun tanpa menggunakan mesin sehingga memenuhi standar spesifikasi dan mempunyai nilai jual. Industri manufaktur pada umumnya mampu memproduksi dalam skala besar. Anda bisa melihat definisi Manufaktur menurut wikipedia berdasarkan hasil pencarian pada Google pada gambar dibawah ini :

Pengertian Industri Manufaktur

Kinerja industri manufaktur di Tanah Air pada tahun 2019 ini semakin produktif dan kompetitif. Capaian positif ini terlihat dari data Badan Pusat Statistik (BPS) yang menunjukkan produksi industri manufaktur besar dan sedang (IBS) pada kuartal I tahun 2019 naik 4,45% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Sementara itu, pertumbuhan produksi industri manufaktur mikro dan kecil (IMK) pada kuartal I-2019 naik 6,88% terhadap periode yang sama tahun sebelumnya. Jumlah tersebut juga meningkat 4,55% terhadap kuartal IV-2018.

Secara tahunan BPS mencatat, kenaikan IMK didorong oleh produksi industri percetakan dan reproduksi media rekaman sebesar 29,63%. Kemudian, produksi industri komputer, barang elektronika dan optik yang naik 15,76%.

Dan diketahui saat ini Industri Manufaktur Indonesia merupakan yang terbesar di ASEAN. Dengan konsistensi kontribusi yang tertinggi tersebut, pemerintah berkomitmen lebih memacu pengembangan industri manufaktur melalui pelaksanaan peta jalan Making Indonesia 4.0 untuk memasuki Industri 4.0. Apresiasi besar dari roadmap itu, telah menjadikan Indonesia masuk dalam jajaran 10 negara yang memiliki perekonomian terkuat di dunia pada tahun 2030.

Artikel terkait : Pentingnya Aplikasi CRM dalam Industri Manufaktur Indonesia

 

Inovasi dalam Industri Manufaktur

 

Dalam Industri Manufaktur sangat penting bagi produsen untuk tidak mengalihkan perhatian ketika memutuskan untuk memulai investasi dalam transformasi digital, terutama di sektor pemasaran, penjualan, pengalaman pelanggan dan layanan. Inovasi teknologi merupakan prioritas utama di era digital sekarang ini, dengan sistem Customer Relationship Management (CRM) muncul dengan cepat sebagai platform utama bagi sektor ini untuk terus maju menyongsong Revolusi Industri 4.0, sementara diperlukan juga mitigasi beberapa risiko yang ditimbulkan oleh kekacauan politik dan ekonomi saat ini.

“Pada saat produsen perlu merencanakan efisiensi dan inovasi, apa pun yang menghambat investasi dalam teknologi yang memungkinkan adalah ancaman nyata”- Tom Leeson, ahli strategi pemasaran untuk sektor manufaktur.

1. Teknologi yang mendekatkan Pelanggan

Revolusi industri 4.0 menyangkut digitalisasi di setiap bidang bisnis manufaktur, jauh melampaui fokus tradisional, yaitu produk.

Perangkat lunak ERP banyak digunakan untuk merampingkan produksi, tetapi fungsi pengumpulan data, analisis, dan alur kerjanya tidak dirancang untuk mengelola hubungan dengan pelanggan, pemasok, vendor, distributor, dan rantai nilai yang diperluas. Pesaing Anda membangunkan ini, mengakui potensi komersial yang belum dimanfaatkan yang mencerminkan prinsip-prinsip ERP dalam fungsi bisnis yang berpusat pada pelanggan.

Sebuah studi global oleh PWC menunjukan “akses pelanggan, saluran penjualan, dan pemasaran” sebagai salah satu dari tiga area teratas untuk investasi pada tahun 2021, saat itu hampir tujuh dari sepuluh produsen berharap telah mencapai “digitalisasi” tingkat tinggi dan integrasi dalam seluruh perusahaan. Sebuah laporan yang berfokus di Inggris dari perusahaan yang sama menunjukkan bahwa hampir sembilan dari sepuluh produsen “siap berinvestasi” dalam teknologi baru untuk meningkatkan produktivitas.

Di sinilah peran pentingnya CRM. Manajemen data yang kuat dan kapabilitas multi-saluran dapat mengubah produktivitas penjualan, pemasaran, layanan, dan staf pendukung Anda. Beberapa aktifitas yang sebelumnya rawan kesalahan dapat ditingkatkan seperti:

  • Atur semua kontak, email, dan dokumen Anda dalam satu aplikasi terpusat untuk meningkatkan transparansi dan konsistensi data
  • Merangkul Perangkat Lunak sebagai Layanan (SaaS) dan CRM Seluler untuk memberikan staf akses ke data yang mereka butuhkan kapan saja, di mana saja untuk menjaga hubungan dan mempercepat pekerjaan mereka
  • Menggunakan penjadwalan tugas dan alat analisis visual untuk memprioritaskan dan mengelola beban kerja secara lebih efektif
  • Menghapus kebutuhan untuk memasukkan dan menganalisis spreadsheet kinerja secara manual.

crm visibilitas dan peluang

2. Tingkatkan Visibilitas Penjualan dan Peluang

Tanpa sistem yang tepat, produsen berisiko membuat keputusan strategis yang penting tanpa pengetahuan berbasis data dari audiens mereka. Pada akhirnya ini dapat menyebabkan ketidakcocokan antara harapan pelanggan, pengiriman dan juga pengalaman pelanggan.

Salah satu manfaat paling mendasar dan transformatif dari sistem CRM yang diterapkan dengan baik adalah visibilitas yang diberikannya ke dalam siklus penjualan Anda. Tim penjualan dapat:

  • Pencarian mendalam, segmenkan dan filter volume log data yang besar secara real-time
  • Gunakan fitur visualisasi data dan alur kerja otomatis untuk memperkirakan, melacak, dan mengelola prospek, peluang, dan proposal melalui jalur penjualan
  • Memberikan proses penjualan, komunikasi, dan alat praktik standar dan rencana tindakan terbaik melalui template yang sudah ada

Keuntungan taktis ini akan membantu tim Anda merampingkan aktivitas penjualan, mengatur waktu pendekatan mereka secara lebih efektif, memprediksi kemacetan dan memanfaatkan semua peluang penjualan atas dan penjualan silang. Mereka juga membuka pintu untuk mengubah data menjadi intelijen strategis yang dapat ditindaklanjuti.

Disinilah pionir data digital dalam Manufaktur akan benar-benar bersinar. Dengan menggunakan dasbor CRM dan laporan yang dapat disesuaikan, akan menjadi sangat mudah untuk mengidentifikasi akun utama dan mengukur metrik kinerja yang vital, menganalisis profil pelanggan atau produk, dan melihat tren yang muncul. Pemahaman yang lebih baik tentang pola pembelian akan berkontribusi untuk mengembangkan perkiraan produksi tepat waktu yang lebih akurat, dan Anda bahkan akan membentuk gambaran yang lebih bulat tentang kebutuhan pelanggan Anda pada setiap tahap proses penjualan sehingga Anda mengasah penjualan digital Anda, pemasaran dan pendekatan layanan.

 

crm industri manufaktur

 

3. Pengalaman Pelanggan (CX)

 

Manufaktur memang secara tradisional bukan dikenal sebagai pelari terdepan dalam Pengalaman Pelanggan tetapi, Perusahaan harus mempercepat perubahan dalam transformasi digital untuk menghadapi revolusi Industri 4.0, seiring dengan perubahan sikap pelanggan yang saat ini mulai beralih kepada pengalaman digital, pelayanan yang konsisten, dan berorientasi pada layanan sama tingginya seperti di sektor industri lainnya.

Ini mengharuskan Anda untuk mengetahui pemahaman menyeluruh tentang kebutuhan dan harapan pelanggan Anda, dan untuk mempersonalisasikan interaksi Anda sesuai dengan hal tersebut; untuk memberikan pesan dan kepuasan yang konsisten dan untuk memberikan pengalaman yang menggunakan preferensi modern untuk fleksibilitas, pilihan dan kontrol.

Dalam praktiknya, infrastruktur data yang diberdayakan CRM menempatkan Anda pada posisi yang kuat untuk memenuhi permintaan ini. Semua staf yang relevan dapat diberikan akses ke tampilan 360 derajat (menyeluruh) terpusat dari setiap akun, lengkap dengan riwayat kontak, secara real time. Ini sangat meningkatkan kemampuan Anda untuk memberikan tanggapan yang cepat, akurat dan bergabung untuk pertanyaan – pertanyaan dari pelanggan, dan juga memberikan batu loncatan untuk analisis data yang lebih besar.

Penelitian yang sama yang kami sebutkan sebelumnya menunjukkan bahwa lebih dari tujuh dari sepuluh produsen secara global “memprediksi penggunaan analisis data mereka secara substansial akan meningkatkan hubungan pelanggan dan kecerdasan pelanggan di sepanjang siklus hidup produk.” Pengalaman Pelanggan atau Customer Experience (CX) bukan hanya tentang barang yang menyenangkan: delapan di antara sepuluh organisasi secara global melaporkan bahwa peningkatan CX meningkatkan pendapatan.

 

4. Meningkatkan Prediktabilitas, Kelincahan dan Ketahanan

CRM juga dapat berkontribusi secara signifikan untuk membantu Anda meredam dampak volatilitas ekonomi.

Misalnya; tentu dalam setiap bisnis merupakan suatu hal yang penting untuk tetap mengawasi saluran penjualan Anda, setiap hari dan pada tingkat yang lebih luas. Tren apa yang muncul, dan apa yang mereka katakan kepada Anda? Sekarang bukan waktunya untuk berada dalam kegelapan. CRM membantu Anda mengukur dengan tepat apa yang terjadi dan merespons dengan cepat terhadap perubahan. CRM juga memperkuat hubungan yang ada melalui strategi keterlibatan yang cerdas dan terinformasi.

Pengetatan keuangan tidak bisa dihindari dalam agenda, meskipun ada kebutuhan mendesak untuk melanjutkan investasi dalam digitalisasi. Ini adalah salah satu alasan meningkatnya popularitas perangkat lunak yang berbasis Cloud. Opsi penyebaran Cloud memberikan semua ukuran Manufaktur, akses ke CRM dengan harga bulanan yang terjangkau, per pengguna, juga membangun skalabilitas tambahan ke dalam bisnis Anda.

Ini hanya beberapa cara CRM dapat melindungi Anda dari tingkat volatilitas pasar dan mempersiapkan Anda untuk perubahan di masa depan. Ada banyak yang lain – termasuk bidang tata kelola data digital – yang akan kami bahas berikutnya dalam blog ini.

 

aplikasi crm terbaik

CRM Sebagai Fondasi Menghadapi Industri 4.0

Cara membangun fondasi untuk masa depan sambil menavigasi waktu yang tidak pasti adalah tantangan yang dihadapi semua produsen di Indonesia saat ini.

Industry 4.0 secara radikal mengubah cara pesaing Anda melakukan bisnis dalam penjualan, pemasaran dan layanan. Hampir sembilan dari sepuluh produsen berharap untuk melihat pengurangan biaya dan keuntungan pendapatan dari inisiatif digitalisasi mereka selama lima tahun ke depan.

Perangkat lunak CRM yang diadopsi oleh perusahaan yang bergerak dalam Industri Manufaktur saat ini merupakan cara cerdas untuk meningkatkan produktivitas tenaga penjualan dan mengelola siklus hidup pelanggan modern saat ini. Dari akuisisi hingga retensi dan ekspansi. Membuat keputusan teknologi yang tepat sekarang akan memberikan keuntungan jangka pendek dengan meningkatkan ketahanan dan kemampuan beradaptasi ketika iklim ekonomi berubah, bersama dengan manfaat strategis jangka panjang termasuk peningkatan produktivitas, daya saing dan profitabilitas.

Baca juga : Sistem CRM Cloud Computing Sebagai Infrastruktur Revolusi Industri 4.0

In this article

Join the Conversation

3 + 9 =