Tingkatkan traffic konten Anda dengan 13 cara ini!

Banyak perusahaan mengandalkan blog, artikel, dan sosial media untuk menjangkau lebih banyak audiens atau leads. Namun, membuat konten baru sering menguras pikiran untuk membuat ide konten. Apalagi tuntutan konten yang fresh, kreatif atau out of the box membutuhkan waktu tidak sebentar. Solusinya adalah, Anda bisa menggunakan kembali konten yang ada. Faktanya, dengan beberapa strategi hebat, konten lama dapat memperoleh perspektif baru yang segar dan memperkuat poin-poin kritis.

Bagaimana caranya? Simak tipsnya berikut ini untuk tingkatkan traffic konten Anda:

#1 Tambahkan visual

Salah satu cara untuk memberi sentuhan baru pada konten lama adalah dengan menambahkan visual. Penelitian menunjukkan bahwa alat bantu visualisasi yang jelas dan ringkas dapat meningkatkan keterlibatan bahkan dalam materi pelajaran yang paling kompleks sekalipun. Ini dapat mencakup grafik, bagan, video, dan infografis.

#2 Gunakan kata kunci

SEO atau optimasi mesin pencari, adalah cara bagi konsumen untuk menemukan blog dan postingan dengan cepat. Mesin pencari Google memiliki algoritma yang mencari konten terbaik untuk diberikan kepada pengunjungnya.

Konten ini biasanya penuh dengan kata dan frasa bermanfaat yang terkait dengan subjek tertentu. Hasilnya adalah situs menjadi lebih bermanfaat bagi pembaca dan juga dapat mendatangkan lebih banyak lalu lintas ke situs Anda.

#3 Gunakan media sosial

Hal yang hebat tentang media sosial adalah bahwa ia serbaguna. Orang-orang dapat menyukai, berbagi, dan mengomentari banyak platform dan memindahkan percakapan ini ke platform lain. Anda dapat menggunakan kembali konten lama untuk mendapatkan pandangan baru dari pengguna di aliran media sosial lainnya.

Baca juga: Lihat 8 Cara Menarik Hasilkan Leads di Facebook!

#4 Berikan tautan balik

Tautan balik adalah contoh dari pendekatan semacam ini. Ini adalah hyperlink dari satu situs yang terhubung ke yang lain. Ini memberi sinyal ke mesin pencari bahwa konten berada dalam dua artikel terkait. Teks jangkar yang digunakan untuk menautkan kedua artikel bersama-sama lebih lanjut membantu mesin pencari menyimpulkan hubungan antara keduanya, yang dapat memberi halaman dan situs Anda lebih banyak otoritas jika strategi tautan balik Anda dilakukan dengan baik.

#5 Jadikan konten Anda interaktif

Konten tidak harus dua dimensi. Hidupkan konten lama dengan game, polling, video, dan bahkan tayangan slide yang dapat diklik. Penelitian menunjukkan konten interaktif meningkatkan keterlibatan dan penjualan. Anda dapat menggunakan alat seperti Slideshare untuk membuat slide warna-warni agar berbagi pesan Anda mudah dan menarik.

#6 Tulis eBook

Ebook adalah cara yang bagus untuk mengemas ulang informasi dari berbagai sumber, seperti posting blog menjadi satu sumber pendidikan. Anda dapat mengoptimalkan eBook untuk seluler atau desktop dan bahkan menyertakan konten interaktif.

#7 Kirim buletin email

Buletin email juga dapat berfungsi sebagai cara untuk menggunakan kembali konten lama dengan mengingatkan audiens tentang kampanye sebelumnya.

Buletin email adalah cara yang baik untuk menggabungkan konten baru dengan konten lama dalam template yang melayani audiens tertentu sambil mempertahankan minat pelanggan yang ada. 

Baca juga: Manfaat Konten Marketing yang Bagus dan Konsisten

#8 Sertakan FAQ dan halaman bantuan

Menempatkan FAQ atau halaman bantuan di situs web adalah cara yang fantastis untuk memperkenalkan kembali konten lama. Anda dapat menautkan ke artikel dan postingan sebelumnya yang relevan dengan kebutuhan pelanggan. Ini dapat menghidupkan kembali minat dan menarik audiens baru. FAQ dan halaman bantuan juga dapat memadatkan ratusan halaman hanya dengan beberapa klik. Ini  memungkinkan audiens untuk terhubung dengan produk Anda.

#9 Gunakan podcast

Ubah posting blog atau artikel lama menjadi konten untuk podcast. Podcast adalah cara terbaik untuk terhubung dengan audiens. Podcast menarik bagi audiens karena menggunakan audio dalam menawarkan cara alternatif (dan efisien) dalam mengonsumsi informasi. Podcast juga memungkinkan pendekatan yang lebih ramah yang dapat membuat audiens Anda merasa seperti bagian dari cerita.

#10 Gunakan konten buatan konsumen

Ambil ulasan pelanggan lama dan gunakan sebagai dasar konten yang lebih baru. Misalnya, jika pengguna menunjukkan bahwa bisnis Anda memiliki waktu penyelesaian yang cepat, manfaatkan ini dengan membuat konten dengan mempertimbangkan hal ini. Anda dapat memposting blog atau artikel tentang pentingnya ketepatan waktu dan menautkan ke banyak ulasan. Pendekatan ini menyoroti konsumen dan menjadikannya pusat perhatian dan pelanggan mana yang tidak ingin menjadi sorotan?

#11 Rekomendasikan artikel lama di postingan baru

Saat menulis artikel blog baru, Anda dapat menciptakan pengalaman baru dengan menempatkan konten lama di halaman. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan tautan atau cuplikan postingan untuk menarik perhatian pembaca. Anda juga bisa mendapatkan pandangan baru pada halaman dengan lalu lintas lebih sedikit dengan menempatkan rekomendasi di akhir posting atau entri blog.

#12 Buat postingan ber-seri

Postingan tindak lanjut adalah cara yang baik untuk mengemas ulang konten. Ini dapat mengajukan kekhawatiran atau masalah yang masih relevan sambil menambahkan poin baru. Pendekatan ini dapat membawa dimensi yang sama sekali baru pada suatu subjek. Hal ini juga memungkinkan untuk analisis yang lebih menyeluruh dari informasi lama.

Misalnya, jika Anda memiliki perusahaan kopi dan memiliki artikel yang terkait dengan “Minuman Hebat untuk Pagi yang Terburu-buru”, Anda dapat menindaklanjutinya dengan “Minuman Hebat untuk Malam Hari”. Anda kemudian dapat merujuk artikel sebelumnya sambil menyoroti beberapa produk lain yang Anda jual untuk membuat konten baru dan menarik.

Baca juga: Strategi Konten untuk Pengalaman Omnichannel Terpadu

#13 Undang orang lain ke pengalaman Anda

Posting tamu adalah standar di banyak blog. Segarkan konten Anda dengan opini dan perspektif baru dari orang-orang di luar perusahaan Anda. Pendekatan ini membuat segala sesuatunya tetap segar tanpa mengorbankan tujuan atau ide inti.

Misalnya, seorang pemilik restoran mungkin memiliki hal-hal hebat untuk ditambahkan tentang perusahaan Anda. Anda dapat menggunakan beberapa tip dan ide mereka dalam konten baru dan menggabungkannya dengan referensi ke konten lama.

Baca juga: 

Membuat Hashtag yang Tepat untuk Konten Anda

Channel Marketing Terpopuler Untuk B2B dan B2C di Tahun 2022

Cek 12 Hal Ini Sebelum Mengirim Email Marketing!

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Daftar Sekarang