Tampilan email marketing mempengaruhi kesan prospek atau pelanggan terhadap bisnis Anda

Berbagai kesalahan pada email marketing bisa terjadi akibat ketidaktelitian. Pernahkan Anda lupa meletakkan CTA pada akhir email Anda? Atau, link yang Anda sertakan dalam email ternyata mengalami error? Kesalahan-kesalahan kecil ini memang sepele, namun dapat membuat perusahaan atau bisnis Anda tampak tidak profesional. Hal ini dapat meruntuhkan kepercayaan prospek atau penerima email marketing terhadap bisnis Anda.

Sebelum Anda membuat lebih banyak kesalahan, cek 12 poin berikut untuk memeriksa email marketing sebelum sampai di tangan calon pelanggan Anda.

1. Tautan rusak

Kesalahan yang telah disebutkan sebelumnya mungkin merupakan salah satu mimpi buruk terbesar pemasar, terutama ketika menghasilkan prospek adalah tujuan dari email tersebut. Itulah mengapa betapa pentingnya untuk memastikan tautan Anda berfungsi sebagai item pertama di daftar periksa ini. Apakah halaman bisa dimuat? Apakah Anda mendapatkan kesalahan 404? Jika Anda menemukannya, perbaikilah.

2. Tautan yang terlupakan

Kesalahan yang paling dekat dengan tautan rusak adalah tautan yang terlupakan. Contoh paling umum dari tautan yang terlupakan adalah saat Anda menggunakan gambar untuk berfungsi sebagai tombol ajakan bertindak (CTA). Periksa kembali untuk memastikan semua yang seharusnya ditautkan memang ditautkan. Ini termasuk CTA, ikon ikuti/berbagi media sosial, dan gambar.

3. Tombol berbagi ke sosial media rusak

Media sosial adalah alat yang sangat berharga untuk mempromosikan konten pemasaran Anda. Menyematkan profil sosial Anda di situs web, email marketing atau posting blog Anda dapat membantu meningkatkan lalu lintas ke jejaring sosial Anda. Hal ini akan menciptakan konsistensi merek Anda di seluruh platform. Untuk itu, Anda pelu memperhatikan hal ini. Jangan sampai tujuan Anda untuk memperluas jangkauan prospek melalui sosial media gagal, hanya karena tombol rusak.

Anda bisa menggunakan layanan email atau ESP (Email Service Provider) yang lengkap, termasuk yang menyediakan pembuatan tombol berbagi media sosial. Cukup masukkan URL halaman yang Anda inginkan untuk dibagikan oleh penerima email Anda, dan jadilah tombol berbagi media sosial.

4. Kesalahan eja/tata bahasa

Ejaan dan tata bahasa penting dalam pemasaran, baik untuk membuat ebook, menulis posting blog, atau menyusun pesan pemasaran email Anda berikutnya. Kirim email tes Anda ke ahli tata bahasa yang Anda miliki di tim Anda untuk mengingatkan Anda jika ada kesalahan, dan selalu pastikan untuk memeriksa ejaan.

5. Gambar terdistorsi

Bagaimana tampilan gambar Anda? Apakah mereka terlihat regang atau seperti di press? Bagaimana dengan piksel gambarnya? Periksa untuk memastikan gambar Anda ditampilkan seperti yang Anda inginkan, dan jika tidak, sesuaikan.

6. Pemformatan miring

Saat Anda melihat email di kotak masuk, pastikan pemformatan terlihat seperti yang Anda inginkan. Apakah ada garis yang keluar ke baris berikutnya karena Anda lupa menambahkan spasi? Jika Anda menggunakan bullets, apakah mereka ditampilkan dengan benar? (Beberapa email tidak dapat membaca bullets HTML, jadi sebaiknya Anda menggunakan tanda bintang (*) daripada bullets HTML yang bulat atau persegi.) Jika ada yang terlihat miring, perbaiki masalah pemformatan tersebut sebelum Anda mengirim email ke daftar penerima.

Baca juga: 

Cara Mengirim Email ke Pelanggan Potensial Agar di Baca

Panduan Email Marketing Bagi Pemula

7. Masalah warna

Apakah warna font yang Anda gunakan sudah jelas dan mudah dibaca? Apakah blok warna latar belakang menyulitkan untuk membaca teks yang Anda lapisi di atasnya? Juga perlu diingat bahwa, meskipun blok warna dapat menambahkan elemen desain cantik ke email Anda, Anda harus berhati-hati dengan beberapa skenario. Misalnya Anda memutuskan untuk membuat seluruh email atau hanya sebagian dengan latar belakang abu-abu gelap. Untuk membuat teks dapat dibaca, Anda memilih putih sebagai warna font Anda. Apa yang terjadi? Teks tak terlihat! Pelajaran yang bisa Anda dapatkan adalah bahwa visibilitas salinan email Anda tidak boleh bergantung pada warna latar belakang email Anda.

8. Baris subjek dan nama pengirim

Nama pengirim email menggunakan nama orang sungguhan lebih mungkin untuk diklik daripada email dari nama perusahaan. Hal lain yang harus diperhatikan adalah panjang baris subjek Anda. Buatlah baris subjek Anda sesingkat mungkin. Aturan praktis yang baik adalah 50 karakter atau kurang. 

9. Fungsi tag dinamis

Jika Anda menggunakan tag dinamis apa pun (mis. [NAMA DEPAN], dll.), periksa untuk memastikan tag tersebut berfungsi dengan baik dan memasukkan informasi yang benar. Dan jika Anda menggunakan tag dinamis, pastikan daftar yang Anda gunakan bersih, dan hanya gunakan tag yang informasinya dimiliki semua orang di daftar penerima email Anda. Misalnya, jika Anda mencoba memasukkan nama pengguna Twitter penerima ke dalam email Anda, namun kontak di daftar yang Anda kirim tidak pernah memberi Anda informasi itu, Anda akan mengalami beberapa masalah.

10. Opsi untuk melihat di web

Apakah email Anda menyertakan tautan ke mitra berbasis webnya? Banyak ESP yang memungkinkan Anda membuat versi berbasis web dari email Anda. Sertakan link ini di email Anda kirim. Dengan begitu, jika gambar atau apa pun tidak ditampilkan dengan benar untuk penerima email, mereka dapat dengan mudah mengklik ke versi berbasis web dan melihat dengan tepat apa yang Anda inginkan.

11. Pemformatan teks biasa

Mengoptimalkan HTML dan teks biasa sangat penting. Untuk memastikan email Anda dioptimalkan untuk teks biasa, cari yang berikut ini dalam pengiriman percobaan email Anda: salinan yang mirip dengan versi HTML email, salinan email yang menarik, penyingkatan tautan,  huruf besar di header, dan poin-poin teks biasa (misalnya tanda bintang *).

12. Aksesbilitas di seluruh perangkat, browser, dan email penerima

Cara terbaik untuk memahami bagaimana berbagai browser, email penerima, dan perangkat (seluler atau desktop) menafsirkan email Anda adalah dengan melihatnya sendiri. Untuk menyelamatkan diri Anda dari kesulitan menguji setiap email yang dikirim ke setiap opsi tunggal, uji beberapa opsi sekali di perangkat, browser, dan email penerima paling populer, lalu buat template untuk digunakan untuk setiap email yang Anda kirim.

Mengirim email marketing sama pentingnya dengan membangun kesadaran merek di berbagai platform media sosial. Email yang baik serta berfungsi baik pada setiap bagiannya, tentu akan mendapatkan respon positif dari prospek Anda. Bahkan, mereka pada akhirnya akan selalu menantikan email dari Anda. Sebaliknya, email yang kurang baik membuat prospek kurang mempercayai Anda. Bisa jadi, mereka tidak akan membuka email-email Anda berikutnya.

Baca juga: 

Tips Memberi Kesan Pertama Pada Email Sales

Lakukan Riset Sebelum Mengirimkan Email Penawaran

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Chat disini!
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".