Apa yang perlu Anda siapkan sebelum menghubungi prospek?

Menarik prospek ke dalam sebuah panggilan bisa menjadi hal sulit jika Anda tidak mempersiapkannya terlebih dahulu. Bayangkan jika Anda mengacaukan sebuah panggilan, prospek tersebut tidak akan datang untuk yang kedua kalinya. Prospek peduli dengan hal-hal berikut: Apakah Anda dapat membantu mereka, bahwa Anda peduli dengan masalah mereka seperti halnya mereka, dan apakah rekomendasi yang Anda buat layak dan dapat menjawab kebutuhan mereka.

Baiknya Anda mempelajari 14 hal berikut sebelum menghubungi prospek Anda.

#1 Nama prospek Anda

Jika Anda memiliki jumlah prospek yang tinggi, terkadang undangan kalender Anda akan menyatu dan Anda secara tidak sengaja akan mencampuradukkan nama prospek yang hampir sama. Anda mungkin tidak menganggapnya sebagai masalah besar, tetapi prospek Anda akan mengingat ini. Inilah pendapat seorang pembeli tentang apa yang dia pikirkan ketika seorang staf penjualan memanggilnya dengan nama yang salah.

#2 Jabatan mereka

Sebenarnya, hal ini tidak perlu Anda pikirkan. Anda tidak boleh bertanya kepada prospek apa yang mereka lakukan ketika pencarian LinkedIn sederhana akan memberi tahu Anda jawabannya. Alih-alih, tanyakan kepada mereka tentang struktur organisasi perusahaan mereka atau dengan tim apa mereka bekerja untuk mengetahui bagaimana prospek Anda cocok dengan produk atau layanan Anda.

#3 Perusahaan tempat mereka bekerja

Melampaui apa nama perusahaan itu. Apa yang dilakukan bisnis? Siapa yang ada di tim eksekutif? Informasi apa yang dapat Anda temukan tentang pendapatan, jumlah pelanggan, dan jumlah karyawan? Anda tidak akan tahu segalanya, tetapi aturan praktis yang baik adalah menghindari menanyakan prospek apa pun yang bisa Anda temukan sendiri dengan mudah.

#4 Profil sosial media mereka

Kehadiran online prospek Anda memberikan konteks penting untuk percakapan apa pun. Pastikan Anda memeriksa sosial media, minimal  LinkedIn dan Twitter mereka sehingga Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang siapa mereka sebagai pribadi. Lihat grup LinkedIn tempat mereka memposting, dan interaksi Twitter yang mereka miliki untuk melihat apakah mereka telah menyebutkan masalah bisnis, mengajukan pertanyaan apa pun yang relevan dengan produk Anda, atau sekadar mengemukakan informasi apa pun yang mungkin berguna untuk Anda ketahui.

Baca juga: Kapan Menggunakan Email Sales Dan Cold Calling

#5 Lintasan karir mereka

Sangat berguna untuk memahami riwayat pekerjaan prospek Anda sehingga Anda dapat mengetahui apakah mereka pernah melakukan pembelian serupa dengan produk Anda di masa lalu, seberapa berpengalaman mereka di industri mereka, dan apakah mereka baru di industri ini. Semua faktor ini akan memengaruhi seberapa besar prospek dapat memengaruhi keputusan pembelian, seberapa banyak cara yang harus Anda lakukan, dan seberapa cepat keputusan dapat dibuat.

#6 Pengumuman perusahaan prospek Anda

Apakah perusahaan prospek Anda baru-baru ini mengumumkan pendanaan Seri C? Seperempat kerugian berturut-turut? Lini produk baru? Anda perlu mengetahuinya jika Anda ingin tampil terinformasi dan up-to-date.

#7 Koneksi umum

Periksa jaringan prospek Anda untuk koneksi yang sama. Apakah itu mantan rekan kerja, pelanggan saat ini, atau hanya teman bersama. Koneksi umum dapat bertindak sebagai rujukan, memberikan pengintaian pada titik kontak yang sulit dijangkau, atau sekadar melayani sebagai titik percakapan yang membangun hubungan baik.

#8 Interaksi mereka sebelumnya dengan perusahaan Anda

Selalu telusuri sistem otomasi pemasaran atau CRM perusahaan Anda untuk catatan keterlibatan perusahaan Anda sebelumnya dengan prospek Anda. Konten apa yang telah mereka lihat atau konversi? Apakah mereka pernah berbicara dengan staf penjualan sebelumnya? Bahkan jika ini pertama kalinya Anda berbicara dengan prospek, mereka mungkin memiliki hubungan yang lama dengan produk Anda, dan penting untuk mengetahui apakah ini masalahnya sehingga Anda dapat menarik konteks itu ke dalam percakapan Anda.

Berikut beberapa hal menarik untuk Anda ketahui pula.

#1 Konferensi dan forum yang mereka hadiri

Seperti riwayat pekerjaan prospek Anda, memahami seberapa terlibatnya mereka dalam industri mereka adalah konteks penting yang akan membentuk interaksi Anda dengan mereka. Jika ternyata Anda pernah menghadiri acara yang sama, itu juga merupakan titik membangun hubungan yang baik.

Baca juga: Coba 4 Cara Ini Untuk Maksimalkan Panggilan Inbound

#2 Hobi mereka

Jika Anda dan prospek Anda memiliki hobi atau minat yang sama, jangan ragu untuk mengungkapkannya. Meskipun jelas tidak harus mengambil bagian yang signifikan dari percakapan Anda, minat bersama adalah cara yang baik untuk mengingatkan prospek Anda bahwa mereka sedang berbicara dengan manusia.

Apa yang perlu Anda ketahui untuk panggilan tingkat lanjut?

#1 Apa yang Anda bicarakan di panggilan terakhir

Setelah Anda melibatkan prospek, Anda harus mencatat setiap interaksi yang Anda lakukan di CRM Anda. (Jika Anda belum melakukannya, mulailah sekarang.) Sebelum Anda berbicara dengan prospek mana pun, selalu tarik kembali interaksi Anda sebelumnya sehingga Anda tahu apa yang telah Anda bahas dan segarkan diri Anda pada detail penting yang mungkin luput dari pikiran Anda.

#2 Bagaimana panggilan ini akan mendorong proses penjualan ke depan

Setiap panggilan membutuhkan tujuan. Waktu Anda (dan waktu prospek Anda) terlalu berharga untuk disia-siakan dalam obrolan yang tidak ada gunanya. Anda harus memiliki tujuan yang jelas untuk setiap panggilan dan langkah selanjutnya yang telah ditentukan sebelumnya berdasarkan informasi yang Anda kumpulkan selama itu.

#3 Agenda Anda untuk panggilan tersebut

Mengatur agenda adalah keterampilan penting. Prospek Anda tahu lebih sedikit daripada Anda, jadi Anda perlu mengarahkan panggilan ke depan tanpa terlihat sombong atau mengendalikan. Pengaturan agenda memungkinkan Anda untuk menentukan alur logis untuk panggilan dengan buy-in prospek Anda. 

Mengenal data diri dan kebutuhan prospek Anda adalah cara terbaik membuat mereka tetap terhubung dengan Anda. Mengatahui hal terebut akan mempermudah Anda dalam memberikan solusi kepada mereka. Untuk itu, menggunakan CRM Barantum adalah cara Anda untuk memahami mereka . Melalui CRM Barantum, akan mendapatkan detail informasi dari setiap prospek Anda. Informasi ini tak sekedar kontak mereka, namun juga perihal kebutuhan mereka. Sehingga, Anda tak perlu menanyakan pelanggan tentang masalah utama mereka, karena CRM Barantum telah memberi tahu Anda.  Hal ini yang pelanggan senangi.

Nah, kini Anda tak pelu pusing lagi untuk menjadi lebih dekat dengan prospek Anda. Pakai CRM Barantum sekarang dan dapatkan uji coba GRATIS selama 7 hari di sini!

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Chat disini!
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".