Rekomendasi Banking CRM Terbaik

Dalam era digital yang semakin maju ini, industri perbankan tidak dapat mengabaikan pentingnya menjaga hubungan yang kuat dengan nasabah. Membangun dan memelihara koneksi yang personal dengan nasabah menjadi kunci keberhasilan dalam memenangkan persaingan yang ketat. Inilah mengapa penggunaan Banking CRM menjadi sangat penting untuk diaplikasikan dalam bisnis perbankan.

Penggunaan CRM untuk bank tidak hanya memberikan cara efektif untuk mengelola data nasabah. Namun, juga membantu bank dalam mengoptimalkan proses penjualan, meningkatkan layanan pelanggan, dan mencapai pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.

Dengan memiliki akses yang mudah terhadap data nasabah, bank dapat memahami kebutuhan nasabah secara lebih detail dan memberikan layanan yang personal. Bagaimana penerapan Banking CRM ini?

Untuk penjelasan lengkapnya, yuk simak artikel ini sampai selesai!

banking CRM

Apa Itu Banking CRM?

Banking CRM adalah sebuah sistem yang digunakan oleh lembaga keuangan, seperti bank, untuk mengelola interaksi dan hubungan dengan nasabah mereka. Tujuan utama dari banking CRM adalah untuk meningkatkan kepuasan nasabah, memperkuat hubungan jangka panjang, dan mengoptimalkan nilai pelanggan.

Sistem CRM untuk bank ini membantu mengumpulkan, menganalisis, dan memanfaatkan data nasabah untuk memberikan pengalaman yang personal dan relevan. Dengan adanya Banking CRM, bank dapat meningkatkan retensi nasabah, memperoleh peluang baru, dan mengoptimalkan efisiensi operasional mereka.

Banking CRM merupakan teknologi modern untuk mengelola interaksi dengan nasabah. Sistem CRM menyimpan dan mengorganisasi data nasabah, termasuk riwayat transaksi, kebutuhan, dan informasi kontak. Sehingga Anda dapat menganalisis pola perilaku nasabah, memprediksi kebutuhan mereka, dan mengidentifikasi peluang cross-selling atau up-selling.

Apa Kendala yang Dialami Bisnis Bank Tanpa Menggunakan CRM?

Beberapa kendala yang dapat dialami bisnis bank jika tidak menggunakan Banking CRM:

1. Kurang Memahami Kebutuhan Nasabah

Pertama, tanpa CRM bank mungkin kesulitan dalam mengidentifikasi dan memahami kebutuhan nasabah secara mendalam. Ini dapat mengakibatkan penawaran yang tidak sesuai atau kurangnya pemahaman tentang preferensi nasabah. Sehingga menyebabkan kehilangan peluang bisnis dan kepuasan nasabah yang rendah.

2. Sulit Mengelola Hubungan dengan Nasabah

Selanjutnya, bank sering kali memiliki nasabah yang memiliki banyak produk dan layanan. Tanpa adanya CRM, pengelolaan hubungan dengan nasabah yang kompleks dapat menjadi sulit. Informasi yang tersebar di berbagai sistem atau departemen yang terpisah dapat menghambat kolaborasi internal dan menyebabkan kebingungan dalam memberikan layanan pelanggan yang konsisten.

3. Rendahnya Retensi Nasabah

Berikutnya, bank mungkin tidak dapat memperoleh informasi detail tentang nasabah mereka. Sehingga mengakibatkan rendahnya retensi nasabah karena bank tidak dapat memberikan layanan yang sesuai dengan kebutuhan nasabah atau memprediksi perubahan kebutuhan mereka. Dengan rendahnya retensi nasabah, bank harus menghadapi biaya akuisisi pelanggan yang lebih tinggi dan sulit mencapai pertumbuhan bisnis.

4. Sulit Melakukan Analisis Data Nasabah

Berikutnya, tanpa CRM bank akan kesulitan dalam melacak dan menganalisis perilaku nasabah, pola transaksi, dan kebutuhan nasabah untuk mendapatkan informasi dalam mengambil keputusan yang tepat. Sehingga menghambat bank dalam mengidentifikasi tren pasar, kebutuhan nasabah baru, atau peluang bisnis yang dapat dijalankan.

5. Layanan Pelanggan Kurang Maksimal

Terakhir, bank berpotensi berisiko sulit dalam melacak permintaan layanan, penyelesaian masalah, atau tingkat kepuasan nasabah secara keseluruhan. Kurangnya pengelolaan layanan pelanggan yang efektif dapat mengakibatkan penurunan kepuasan nasabah, tingkat keluhan yang tinggi, dan reputasi yang terganggu.

Dalam menghadapi kendala-kendala ini, penggunaan sistem CRM yang tepat menjadi penting bagi bisnis perbankan. Sistem ini dapat membantu menyatukan informasi nasabah, memfasilitasi koordinasi tim, dan tersedianya laporan secara real-time.

Mengapa Bank Penting Menggunakan CRM?

Penggunaan CRM dalam perbankan sangat penting karena membantu bank untuk membangun hubungan yang kuat dengan nasabah, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan mencapai pertumbuhan bisnis yang terus-menerus.

Dengan CRM, bank dapat mengumpulkan, menganalisis, dan memanfaatkan data nasabah dengan lebih baik. Sehingga memungkinkan Anda untuk memahami kebutuhan nasabah secara mendalam dan menyediakan layanan yang personal dan relevan. Dengan informasi yang terpusat, Anda dapat memberikan pengalaman nasabah yang terkoordinasi dan konsisten di berbagai saluran komunikasi.

Selain itu, CRM membantu bank dalam mengelola proses penjualan, mengidentifikasi peluang bisnis baru, dan meningkatkan retensi nasabah. Dengan pemantauan yang efektif terhadap aktivitas nasabah, bank dapat memberikan penawaran yang lebih tepat waktu, menyesuaikan produk dan layanan sesuai kebutuhan, serta memberikan layanan pelanggan yang unggul.

Apa Saja Fitur Yang Wajib Ada Dalam Banking CRM?

Berikut adalah beberapa fitur yang perlu ada dalam CRM untuk bisnis bank:

1. Manajemen Data Nasabah

Fitur ini memungkinkan bank untuk mengumpulkan, menyimpan, dan mengelola data nasabah secara terpusat. Ini mencakup informasi seperti profil nasabah, riwayat transaksi, preferensi, dan interaksi sebelumnya. Manajemen data nasabah yang efektif memungkinkan bank untuk memahami nasabah secara detail, mengidentifikasi kebutuhan mereka, dan memberikan layanan pelanggan yang baik.

2. Manajemen Kontak

Fitur ini memungkinkan bank untuk mengelola informasi kontak nasabah, termasuk data telepon, alamat email, alamat, dan lainnya. Dalam sistem CRM, bank dapat menyimpan dan mengatur kontak nasabah dengan mudah. Fitur ini membantu bank dalam menjaga keakuratan informasi kontak, mengelompokkan nasabah berdasarkan kriteria tertentu, dan memfasilitasi komunikasi yang lebih efisien.

3. Integrasi Berbagai Saluran Komunikasi

Fitur ini memungkinkan bank untuk mengelola interaksi dengan nasabah melalui berbagai saluran komunikasi, termasuk telepon, email, atau media sosial, seperti WhatsApp, Instagram, Facebook, Telegram, Line, dan lainnya. CRM memungkinkan bank untuk mencatat dan melacak interaksi ini, memberikan respons yang cepat, dan memastikan komunikasi yang konsisten dan personal dengan nasabah. Sehingga membantu bank dalam memberikan pengalaman nasabah yang seragam, memperkuat hubungan, dan meningkatkan kepuasan nasabah.

Barantum CRM - Mitra Resmi WhatsApp

4. Manajemen Penjualan

Fitur ini memungkinkan bank untuk melacak proses penjualan dari awal hingga akhir. Ini mencakup pengelolaan prospek, penawaran, negosiasi, dan penyelesaian transaksi. Manajemen penjualan yang baik memungkinkan bank untuk mengidentifikasi peluang penjualan, mengoptimalkan proses penjualan, dan meningkatkan konversi penjualan.

5. Otomatisasi Pemasaran

Fitur ini memungkinkan bank untuk mengotomatisasi kampanye pemasaran dan komunikasi dengan nasabah. Bank dapat mengirimkan pesan, penawaran, atau informasi yang relevan kepada nasabah secara terjadwal atau berdasarkan trigger tertentu. Otomatisasi pemasaran membantu bank dalam membangun hubungan yang kuat dengan nasabah, meningkatkan keterlibatan, dan memperoleh peluang bisnis baru.

6. Manajemen Tiket

Fitur manajemen tiket memungkinkan bank untuk mengarahkan, memprioritaskan, dan mengelola tiket secara efisien. Tim layanan pelanggan dapat menangani tiket secara terorganisasi, memberikan respons yang cepat, dan memantau status tiket hingga penyelesaian.

7. Analisis dan Pelaporan

Fitur ini memungkinkan bank untuk menganalisis data nasabah dan menghasilkan laporan yang memberikan wawasan berharga. Analisis ini dapat meliputi pola transaksi, perilaku nasabah, segmentasi nasabah, atau tren pasar. Dengan informasi ini, bank dapat mengambil keputusan yang lebih baik, mengidentifikasi peluang bisnis, dan melacak kinerja layanan dan penjualan.

Bagaimana Contoh Penerapan CRM Dalam Bisnis Perbankan?

Penerapan Banking CRM telah banyak digunakan bisnis perbankan. Sebagai contoh, salah satu bank yang menggunakan CRM, yaitu BPR Perdana.

Awalnya, BPR Perdana mengalami kendala dalam melakukan follow-up pelanggan dan mendapatkan laporan secara real-time. Terlebih sistem perbankan yang dilakukan banyak yang terjun langsung ke lapangan untuk survei penagihan. Sehingga sebelum menggunakan banking CRM, manajemen tidak bisa langsung mendapatkan laporan secara real-time. Selain itu, tidak ada database yang terpusat dan memonitor bagaimana perkembangannya.

Mereka mengimplementasikan CRM untuk memenuhi kebutuhan bisnis perbankan. Berikut adalah langkah-langkah penerapan yang dilakukan:

1. Mengelola Data Nasabah

  • Semua informasi mulai dari nama, alamat, kebutuhan pelanggan hingga interaksi dengan pelanggan dikumpulkan ke dalam satu sistem terpusat di dalam CRM

2. Mengatur Jadwal

  • Agen dengan mudah dapat memasukan jadwal kunjungan ke lapangan. Sehingga tidak bentrok antara kunjungan satu tempat ke tempat lain.
  • Saat jadwal kunjungan lapangan muncul notifikasi pengingat. Sehingga agen tidak lupa dengan jadwal yang sudah dibuat.

3. Monitor Visit Pelanggan

  • Fitur GPS Tracking dapat membantu manajemen memonitor keberadaan agen saat kunjungan ke lapangan dengan dilengkapi fitur anti fake GPS.
  • Tiap kunjungan yang dilakukan sales akan membentuk pola pada fitur heat map. Sehingga manajemen dapat mengetahui wilayah potensial untuk dikunjungi oleh agen.

4. Analitik dan Laporan

  • Sistem CRM menghasilkan laporan yang memberikan informasi tentang performa bisnis, data nasabah, dan keuangan.
  • Manajemen dapat melihat tren kunjungan pasien, tingkat kepuasan, dan efisiensi operasional untuk pengambilan keputusan yang lebih baik.

Dapatkan CRM Terbaik Untuk Bisnis Perbankan!

Barantum Penyedia WhatsApp Business API Terbaik dan Mitra Resmi WhatsApp Terpercaya di Indonesia

Banking CRM sangat cocok untuk perbankan karena menyediakan fitur-fitur yang dirancang khusus untuk kebutuhan industri perbankan. Dengan Banking CRM seperti Barantum, bank dapat mengelola data nasabah dengan mudah, memantau interaksi pelanggan, dan mengoptimalkan proses penjualan.

Barantum CRM menjadi solusi tepat dan serba guna untuk membantu operasional perbankan. Dengan fitur manajemen data nasabah yang terpusat sehingga memungkinkan Anda untuk mengumpulkan informasi nasabah.

Selain itu, Barantum juga menyediakan fitur analisis dan laporan. Sehingga Anda mampu mengidentifikasi tren pasar, dan meningkatkan pengambilan keputusan strategis.

Barantum juga menawarkan fitur omnichannel yang memungkinkan bank untuk memberikan pengalaman nasabah yang terintegrasi melalui berbagai saluran komunikasi melalui telepon, email, obrolan maupun pesan melalui media sosial, seperti WhatsApp, Instagram, Facebook, Telegram, Line, dan lainnya. Sehingga dapat menyediakan respons yang cepat dan konsisten di seluruh saluran, meningkatkan kepuasan nasabah, dan memperkuat hubungan.

Teknologi CRM All-in-One, yang ada dalam Barantum CRM telah membantu ribuan perusahaan dalam mendorong peningkatan kinerja SDM, peningkatan penjualan, memperbaiki produktivitas, serta meningkatkan pelayanan kepada pelanggan.

Dapatkan Sekarang!


banking CRM

 

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Butuh bantuan?
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋
Barantum adalah penyedia aplikasi CRM, Omnichannel Chat, dan Call Center Software untuk kebutuhan bisnis dan perusahaan.

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".