Perusahaan perlu memperhatikan tingkat retensi karyawan untuk menuju kesuksesan

Ketika Anda mendapatkan seseorang yang telah bekerja selama belasan bahkan puluhan tahun di sebuah perusahaan, apa yang ada dalam benak Anda? Lingkungan kerja yang kooperatif? Bos yang baik hati? Rekan kerja yang suportif? Semua itu bisa menjadi alasan seseorang betah bekerja dan mengabdi pada sebuah perusahaan. Kemampuan sebuah perusahaan dalam mempertahankan karyawan dan mengurangi pergantian karyawan disebut retensi karyawan.

Meningkatkan retensi karyawan secara langsung berdampak pada kesuksesan bisnis, karena memiliki lebih banyak karyawan atau jumlah karyawan yang tepat mempermudah pencapaian tujuan bisnis.

Tingkat retensi karyawan itu penting karena..

Tingkat retensi karyawan penting karena membantu Anda memahami bagaimana bisnis Anda mempertahankan karyawan. Selain itu, apakah perlu ada peningkatan atau tidak pada strategi retensi karyawan Anda.

Jika Anda memiliki retensi yang lebih rendah, bisnis Anda kemungkinan menghabiskan lebih banyak uang untuk mempekerjakan karyawan baru daripada membantu karyawan yang ada agar berhasil. Padahal, menurut Gallup, biaya penggantian karyawan bisa berkisar 0,5 hingga 2x lipat dari gaji tahunan karyawan

Baca juga: 6 Software Retensi Pelanggan (CRM Salah Satunya!)

Bagaimana cara meningkatkan retensi karyawan?

Data terbaru mengatakan bahwa penyebab pergantian karyawan yang tinggi adalah kurangnya keseimbangan kehidupan kerja (work-life balance), kurangnya jadwal yang fleksibel, atau kurangnya peluang pertumbuhan karir.
Meningkatkan retensi karyawan berarti mengurangi pergantian karyawan dan terus memenuhi tujuan bisnis secara keseluruhan yang berkontribusi pada kesuksesan. Biasanya ini berawal dari mempekerjakan karyawan yang tepat dan strategi tambahan berikut.

#1 Gunakan praktik perekrutan karyawan yang komperehensif

Seperti yang telah kami sebutkan di atas, retensi karyawan sering dimulai dengan hanya mempekerjakan orang yang tepat. Dan, cara terbaik untuk merekrut orang yang tepat adalah dengan memiliki proses rekrutmen yang memastikan Anda mempekerjakan orang yang tepat.

Sebaiknya jangan membuat kandidat melalui proses yang panjang dan berlarut-larut karena dapat mengirim mereka ke tempat lain. Terlebih lagi,  wawancara membantu Anda memahami kandidat dengan baik. Jika mereka memiliki keterampilan yang tepat untuk peran tersebut, mereka dapat mengembangkannya di tempat kerja.

#2 Berusaha menciptakan lingkungan kerja yang mendukung

Karyawan perlu bekerja di lingkungan di mana mereka merasa didukung. Ini adalah kunci untuk mempertahankan karyawan. Oleh karena itu, berusahalah untuk menciptakan lingkungan di mana karyawan berkembang dan menunjukkan kemampuan terbaik mereka.

Beberapa cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan memberikan pelatihan di tempat kerja yang memadai, mempraktikkan komunikasi yang efektif dan jelas, serta menawarkan manfaat dan fasilitas.

#3 Memberikan pelatihan dan pengembangan yang tepat

Pelatihan dan pengembangan sangat penting untuk retensi karyawan. Jika karyawan tidak cukup terlatih untuk pekerjaan mereka, mereka mungkin merasa kurang siap untuk pekerjaan mereka atau seolah-olah mereka tidak berkinerja baik. Jika karyawan merasa tidak dapat melakukan pekerjaan mereka, mereka dapat mengejar peluang yang menawarkan pelatihan onboarding dan on-the-job yang komprehensif.

#4 Selalu berkomunikasi

Komunikasi adalah pilar retensi karyawan. Ketika orang memahami apa yang diharapkan dari mereka dan ada jalur komunikasi yang terbuka, mereka cenderung merasa siap untuk pekerjaan mereka dan mengajukan pertanyaan jika mereka bingung.

Komunikasi juga penting untuk eksekutif tingkat yang lebih tinggi, karena karyawan ingin mendengar dari para pemimpin bisnis tentang bagaimana bisnis berjalan dan bagaimana tugas pekerjaan mereka berhubungan dengan kesuksesan secara keseluruhan.

#5 Memberikan tunjangan dan fasilitas

Tunjangan adalah bagian penting dari retensi karyawan. Menawarkan mereka tunjangan menunjukkan kepada karyawan bahwa Anda benar-benar peduli dengan kesejahteraan mereka. Hal ini dapat memberi mereka rasa aman tentang kehidupan mereka. Misalnya, tunjangan seperti asuransi kesehatan memastikan karyawan dapat memperoleh perawatan yang memadai jika mereka sakit.

Fasilitas tambahan dapat berupa diskon kebugaran atau bahkan mungkin menyediakan kopi di tempat kerja. Jika Anda berharap untuk menyertakan tunjangan yang terkait langsung dengan keinginan karyawan, mintalah umpan balik dari karyawan tentang apa yang mereka minati untuk Anda berikan.

#6 Membuat rencana pengembangan karir

Bekerja dengan karyawan untuk menciptakan jalur pengembangan di tempat kerja adalah cara yang bagus untuk mendorong retensi. Ini memberi orang tujuan untuk bekerja dan dapat menjadi faktor motivasi yang signifikan.

Obrolan karir triwulanan, dua tahunan, atau tahunan di mana manajer duduk dengan karyawan dan mendiskusikan di mana mereka ingin menjadi, bagaimana mereka bisa sampai di sana, dan peluang apa yang terbuka bagi mereka adalah cara yang bagus untuk mempraktikkan ini.

Baca juga: Kembangkan Bisnis dan Raih Pelanggan Baru dengan CRM Barantum

#7 Memberikan pelatihan manajer yang efektif

Karyawan terkadang meninggalkan pekerjaannya karena merasa manajer tidak mendukungnya. Untuk mengatasi hal ini, pastikan bisnis Anda berinvestasi dalam pelatihan yang efektif bagi para manajer sehingga mereka dapat secara efektif mendukung karyawan dan pengembangan mereka.

Pelatihan yang efektif juga memastikan manajer diperlengkapi untuk melakukan percakapan yang sulit dengan karyawan bila diperlukan, seperti memberi tahu mereka bahwa mereka perlu lebih mengembangkan keterampilan khusus atau membuat perubahan pada proses pekerjaan mereka.

Secara keseluruhan, orang ingin merasa bahwa manajer mereka peduli dengan mereka, dan pelatihan yang tepat dapat memastikan hal ini terjadi.

#8 Membuat program pengenalan internal

Cara terbaik bagi karyawan untuk merasa dilihat dan dihargai di tempat kerja adalah dengan mengadakan program penghargaan internal, di mana karyawan diakui atas kerja keras mereka. Anda akan menunjukkan kepada karyawan bahwa Anda menghargai apa yang mereka lakukan untuk bisnis Anda, dan semua rekan kerja mereka dapat menyadari dampaknya.

Dalam praktiknya, ini bisa terlihat seperti program pengenalan rekan kerja di mana rekan kerja menominasikan anggota tim lain atau penghargaan yang dinominasikan manajer.

#9 Mendukung upaya pendidikan karyawan

Salah satu alasan karyawan meninggalkan perusahaan adalah untuk kembali bersekolah dan melanjutkan pendidikan.

Alih-alih kehilangan karyawan, Anda dapat mempertimbangkan untuk mendukung pengembangan pendidikan mereka selama mereka tetap bekerja. Misalnya, beberapa perusahaan membayar atau mengganti biaya kursus akademik yang mereka selesaikan saat masih bekerja untuk perusahaan tersebut.

#10 Mendorong pengembangan ketrampilan

Anda ingin karyawan menerima pelatihan yang mereka butuhkan untuk berhasil dalam pekerjaan mereka. Namun, Anda juga harus mendorong karyawan untuk mengembangkan keterampilan tambahan yang akan membantu pengembangan profesional mereka. Dengan demikian, karyawan dapat berkembang ke peran baru dalam organisasi Anda daripada mencari peluang di tempat lain.

Misalnya, katakanlah seorang karyawan terjebak dalam kebiasaan di mana mereka merasa sudah tahu bagaimana melakukan pekerjaan mereka tetapi ingin melakukan sesuatu yang lebih. Jika tidak ada peluang di tempat kerja mereka saat ini untuk mempelajari keterampilan baru, mereka mungkin mencari peluang di perusahaan lain yang memungkinkan mereka mempelajari keterampilan baru.

Sebaliknya, jika karyawan tersebut dapat mengembangkan keterampilan tambahan sambil tetap bekerja, kemungkinan besar mereka akan bertahan. Misalnya, karyawan dapat mengusulkan proyek baru dalam tim mereka yang akan menempatkan mereka di luar zona nyaman mereka dan membutuhkan keterampilan baru.

#11 Tunjukan pada karyawan bagaimana pekerjaan mereka mempengaruhi pelanggan

Cara yang bagus untuk membantu karyawan melihat bahwa pekerjaan mereka berarti adalah dengan memastikan bahwa mereka tahu bagaimana pekerjaan mereka memengaruhi pelanggan. Ini bisa terlihat seperti menyoroti kisah sukses pelanggan atau studi kasus di mana karyawan dapat benar-benar melihat hasil dari upaya mereka dan bagaimana pelanggan berhasil karena pekerjaan yang telah mereka lakukan.

Sebaliknya, ketika karyawan tidak merasa pekerjaan mereka berarti, atau mereka tidak mengerti bagaimana mereka dapat membantu pelanggan, mereka mungkin lebih cenderung mengejar peluang di mana mereka melihat dengan jelas bagaimana mereka membuat dampak.

#12 Tawarkan kompensasi yang adil

Alasan signifikan karyawan pergi adalah karena mereka merasa tidak diberi kompensasi yang memadai untuk pekerjaan mereka.

Oleh karena itu, praktik terbaik untuk meningkatkan retensi karyawan adalah memastikan bahwa Anda memberikan kompensasi yang adil kepada karyawan, maulai dari gaji dasar. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menawarkan kenaikan gaji, promosi, atau mengambil tanggung jawab baru.

#13 Selalu berikan umpan balik yang dapat ditindaklanjuti

Karyawan ingin memahami kinerja mereka, jadi memberikan umpan balik sangat penting. Mereka akan mengetahui bidang kinerja tinggi, serta keterampilan khusus yang perlu ditingkatkan.

Memiliki umpan balik ini menunjukkan kepada karyawan bahwa Anda peduli dengan kinerja mereka dan bagaimana hal itu memengaruhi perusahaan. Ketika umpan balik dapat ditindaklanjuti, Anda menunjukkan bahwa Anda peduli dengan perkembangan mereka dan tidak hanya menginstruksikan mereka untuk berbuat lebih baik tanpa saran tambahan.

Karyawan yang tidak diberi umpan balik akan bingung tentang kinerja mereka. Mereka tidak yakin apakah mereka perlu melakukan perubahan, kurang bimbingan, dan mungkin pergi ke tempat lain di mana mereka lebih mengerti tentang bagaimana mereka adil.

#14 Mendorong keseimbangan kehidupan kerja yang tepat

Karyawan yang merasa mereka diharapkan berada dalam mode kerja 24/7 akan stres dan kemungkinan mengembangkan perasaan kelelahan. Mereka mungkin juga memutuskan untuk mengejar pekerjaan di tempat lain, di mana mereka tahu bahwa mereka dapat menjalani kehidupan di luar pekerjaan.

Sebaliknya, dorong orang untuk memiliki keseimbangan kehidupan kerja dan tetapkan batasan. Misalnya, ada batasan waktu di mana mereka akan melakukan pekerjaan, dan waktu di mana mereka akan mengesampingkan semuanya. Mempromosikan keseimbangan ini juga dapat terlihat seperti mendorong karyawan untuk mengambil cuti bila perlu atau bahkan mengambil istirahat selama hari kerja.

Baca juga: Kunci Sukses Perusahaan Hadapi Transformasi Digital

#15 Tawarkan pilihan kerja yang fleksibel

Global Talent Report LinkedIn menyebutkan empat P pengalaman karyawan: People (orang), Place (tempat), Product (produk), dan Proccess (proses.) Tempat, mengenai retensi karyawan, berarti tempat orang bekerja, baik secara fisik di kantor, jauh, atau kombinasi keduanya.

Ini adalah aspek penting dari retensi karyawan adalah menawarkan kepada karyawan untuk memilih mode kerja yang mereka sukai. Apakah itu sepenuhnya tatap muka di kantor, opsi campuran antara bekerja di rumah dan pergi ke kantor, atau sepenuhnya jarak jauh.

#16 Selalu menekankan kerja tim

Anda harus selalu mendorong karyawan untuk bekerja sama sebagai sebuah tim sehingga orang merasa seolah-olah mereka tidak bekerja secara mandiri untuk membantu menyelesaikan kebutuhan perusahaan.

Dorong karyawan untuk mengenal rekan kerja mereka, berkontribusi dalam pengaturan grup, dan berkolaborasi jika diperlukan. Anda juga dapat mendorong karyawan untuk saling meminta nasihat dan bantuan sebelum menghubungi manajer.

Itulah keenam belas tips mempertahankan karyawan di perusahaan Anda. Jika Anda sukses mempertahankan serta mensejahterakan karyawan Anda, maka Anda akan sukses pula dalam mempertahankan pelanggan.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Chat disini!
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".