Berjualan pun harus memiliki ketrampilan tertentu untuk menarik pembeli

Keterampilan menjual cukup penting dalam hal menjual dengan terampil. Jika Anda ingin menjadi tenaga penjualan atau staf sales yang mahir dan efektif, Anda perlu melakukan hal ini. 

Namun, di mana Anda harus mulai? Keterampilan apa yang harus Anda prioritaskan? Latihan apa yang dapat membantu Anda mencapainya? Dan tema apa yang paling penting untuk Anda ingat ketika meningkatkan cara Anda menjual? Semua pertanyaan itu akan terjawab di artikel ini.

Ini mungkin sering terdengar, tetapi Anda tidak dapat melakukan upaya penjualan yang sukses tanpa memiliki setidaknya keterampilan dasar menjual. Anda perlu tahu bagaimana mendapatkan informasi tentang prospek, berkomunikasi dengan mereka secara efektif, dan membuat proposisi nilai yang menarik.

Upaya penjualan terbaik melibatkan banyak perhatian, retorika yang menarik, dan sentuhan pribadi. Anda tentu ingin prospek tahu bahwa Anda telah mempertimbangkan kebutuhan mereka secara menyeluruh, memahami dari mana mereka berasal, dan memberikan solusi yang cocok untuk mereka.

Berikut adalah tujuh keterampilan terpenting yang harus dikuasai oleh setiap tenaga penjualan.

#1 Memimpin dengan empati

Setiap penjualan harus secara inheren berpusat pada pembeli. Adalah sebuah proses di mana Anda, sebagai tenaga penjualan, mengambil peran yang membantu dan konsultatif untuk membantu meningkatkan kehidupan atau bisnis prospek dengan produk atau layanan Anda.

Tenaga penjual terbaik tidak menjual murni demi penjualan. Mereka menjual karena mereka yakin produk atau layanan mereka adalah solusi terbaik yang sesuai dengan kebutuhan dan minat prospek mereka.

Anda tidak dapat mencapai kerangka berpikir itu tanpa menunjukkan empati. Luangkan waktu untuk mempertimbangkan keadaan prospek Anda dan berfokus pada membangun hubungan. Tidak lupa, tetap memperhatikan bagaimana perasaan prospek Anda untuk menginformasikan bagaimana Anda mempercepat upaya penjualan Anda.

#2 Tetap setia pada proses penjualan Anda

Penjualan adalah seni dan ilmu, dan upaya penjualan yang efektif adalah hasil dari keseimbangan yang tepat di antara keduanya. Jadi, meskipun Anda harus dapat menunjukkan beberapa kemahiran “artistik” dan berpikir sendiri, pendekatan Anda harus digarisbawahi oleh beberapa disiplin “ilmiah”.

Perusahaan Anda memiliki proses penjualan karena suatu alasan. Jika Anda ingin secara konsisten melakukan upaya yang memberikan hasil yang Anda cari, Anda harus mematuhi struktur yang ada.

Pahami proses organisasi Anda, dan patuhi langkah-langkahnya. Anda dapat menambahkan sentuhan pribadi Anda dalam batasannya. Penjualan akan selalu membutuhkan arah tertentu, dan “arah” itu umumnya merupakan produk sampingan dari seberapa baik Anda dapat mematuhi proses penjualan Anda.

Baca juga: Catat, 11 Strategi Marketing Ini Akan Populer di Tahun 2022

#3 Secara akurat menggambarkan proses pembelian

Mampu menetapkan dan memenuhi harapan yang wajar dengan pembeli sangat penting untuk membangun kepercayaan dan membangun hubungan yang produktif . Hal ini dimulai dengan Anda bersikap terbuka tentang sifat proses pembelian saat penjualan berlangsung.

Kejujuran dan integritas tidak akan hilang dari prospek. Poin ini bertumpu pada nilai ketulusan dan manfaat mengambil pendekatan konsultatif untuk menjual. Anda tentu telah mengetahui, bahwa setiap penjualan harus berkisar pada membantu prospek.

Jika Anda menyesatkan mereka tentang seperti apa proses pembelian, fitur apa yang akan mereka akses, atau berapa banyak yang pada akhirnya akan mereka bayar untuk penawaran Anda, Anda akan merusak kredibilitas Anda dan berpotensi kehilangan kesepakatan.

Pastikan Anda dapat mencadangkan setiap janji yang Anda buat, dan sejelas mungkin tentang apa yang mereka dapatkan pada titik harga yang mereka beli. Jika tidak, Anda menghadapi risiko mendatangkan pelanggan yang tidak puas, menyuarakan frustrasi mereka, dan merusak reputasi Anda.

#4 Melakukan riset pembeli yang efektif

Anda tidak dapat menarik pembeli jika Anda tidak tahu siapa mereka, apa yang mereka lakukan, dan apa kebutuhan bisnis mereka. Jika Anda ingin berhasil terlibat dengan prospek, Anda harus memiliki informasi tentang mereka.

Mulai dengan melakukan penelitian pembeli yang ekstensif, dan tenaga penjual terbaik tahu apa yang harus dicari, di mana mencarinya, dan bagaimana menganalisis temuan tersebut secara efektif. Telusuri situs web perusahaan prospek Anda. Pelajari semua yang Anda bisa tentang apa yang dilakukan bisnis mereka.

Cobalah untuk menemukan wawasan tentang bagaimana kinerja perusahaan mereka. Biasakan diri Anda dengan industrinya, sehingga Anda dapat lebih memahami tempatnya dalam lanskap kompetitifnya. Lihat apakah Anda dapat mengetahui solusi mana yang sedang prospek Anda cari.

Lakukan riset tentang kontak spesifik yang akan Anda ajak bicara. Seperti apa latar belakang mereka? Apa yang mereka lakukan di perusahaan mereka? Dapatkah Anda mengidentifikasi minat apa pun yang mungkin mereka miliki untuk membantu Anda membangun hubungan baik?

Cobalah untuk menangani sebanyak mungkin sudut di sini. Kumpulkan gambaran menyeluruh tentang prospek Anda dan bisnis mereka, dan mulailah menyesuaikan komunikasi Anda agar terhubung dengan mereka dengan baik.

#5 Mengembangkan pengetahuan produk yang luas

Anda tidak dapat menjual produk atau layanan secara efektif jika Anda tidak mengetahuinya luar dalam. Memahami segala sesuatu yang perlu Anda pahami tentang penawaran Anda merupakan upaya wajib penjualan Anda.

Anda tidak dapat mengantisipasi atau menangani keberatan jika Anda tidak mengetahui masalah yang secara konsisten diangkat oleh prospek tentang fungsionalitas produk atau layanan Anda. Anda tidak dapat menyusun proposisi nilai yang efektif jika Anda tidak tahu nilai seperti apa yang dapat ditawarkan oleh produk atau layanan Anda. Anda tidak dapat membedakan diri Anda dari pesaing Anda jika Anda tidak mengetahui fitur yang dimiliki penawaran Anda yang tidak dimiliki oleh mereka.

Luangkan waktu untuk mempelajari produk atau layanan Anda secara menyeluruh. Ketahui apa yang menjadikannya unggul dan di mana ia mungkin tertinggal dari pesaing. Ketahui siapa yang akan mendapatkan keuntungan paling banyak dari produk atau layanan Anda. 

Jika Anda dapat mengembangkan pengetahuan produk yang luas, Anda akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk menyusun proposisi nilai yang dipersonalisasi dan bijaksana yang akan diterima oleh prospek. Ini adalah kunci untuk melakukan upaya penjualan yang efektif.

Baca juga: Kenali Perilaku Pelanggan Guna Tingkatkan Penjualan

#6 Menjadi pendongeng yang menarik

Komunikasi dengan prospek harus menarik. Oleh karena itu, Anda harus menggunakan penceritaan yang menarik untuk membentuk penawaran, presentasi, dan korespondensi lainnya dengan mereka.

Gunakanlah beberapa studi kasus yang relevan. Manfaatkan cerita tersebut untuk membantu prospek Anda membayangkan bagaimana mereka akan menggunakan produk atau layanan Anda. Pastikan untuk mencakup elemen-elemen seperti karakter, konteks, konflik, dan resolusi akhir.

#7 Menunjukkan potensi pengembalian investasi

Anda perlu melukiskan gambaran yang jelas, persuasif, dan dapat dipercaya tentang hasil pembelian yang akan dihasilkan saat terlibat dengan prospek. Jika Anda menjual software mahal dengan periode implementasi yang lama, pastikan untuk menyampaikan manfaat dari investasi waktu dan modal semacam itu.

Studi kasus, data dari basis klien Anda, dan perkiraan Anda sendiri dapat membantu Anda melukiskan gambaran yang lebih jelas. Hal ini juga membantu untuk menghubungkan pelanggan saat ini dengan prospek Anda untuk mendapatkan pendapat yang jelas tentang produk atau layanan Anda. Ulasan positif dari basis pelanggan yang terlibat telah terbukti memiliki pengaruh signifikan dalam pengambilan keputusan prospek baru.

Keterampilan menjual yang digunakan untuk melibatkan pelanggan

Daftar keterampilan yang dirinci dalam artikel ini lebih dari lengkap. Anda, sebagai tenaga penjualan, perlu secara konsisten mengidentifikasi dan mengerjakan area untuk peningkatan saat menjadi jelas — belajar dari setiap penjualan dan menggabungkan pelajaran yang datang dengan pengalaman Anda ke dalam repertoar penjualan Anda yang lebih luas.

Tema yang mendasari setiap keterampilan yang dapat Anda kembangkan adalah: Libatkan prospek Anda. Tema ini dapat memanifestasikan dirinya dalam banyak cara. Melakukan riset pembeli yang ekstensif memungkinkan Anda untuk melibatkan prospek Anda dengan jangkauan dan penawaran yang lebih terarah.

Menjadi pendongeng yang menarik membuat komunikasi Anda lebih menarik secara alami. Memimpin dengan empati memungkinkan Anda melibatkan calon pelanggan melalui daya tarik yang lebih pribadi. Dan setiap poin lain yang dirinci di sini mengikuti tren yang sama.

Lakukan apa yang Anda bisa untuk mengembangkan dan mengasah keterampilan menjual Anda. Membangun ketajaman penjualan Anda adalah proses yang tidak terbatas, jadi selalu perhatikan apa yang bisa Anda lakukan dengan lebih baik dan bertindak berdasarkan wawasan itu kapan pun Anda bisa.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Butuh bantuan?
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋
Barantum adalah penyedia aplikasi CRM, Omnichannel Chat, dan Call Center Software untuk kebutuhan bisnis dan perusahaan.

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".