Pelanggan adalah investasi jangka panjang untuk bisnis Anda

Apa saja yang telah Anda lakukan untuk membangun hubungan yang baik dengan pelanggan? Tentunya tim Anda, baik tim layanan pelanggan maupun tim penjualan sudah sering berhadapan dengan hal ini. Membina hubungan yang baik dengan pelanggan kelihatannya mudah, namun sebenarnya tidak semudah yang Anda bayangkan. Terutama dalam menciptakan hubungan yang langgeng atau bertahan lama. Semakin lama Anda menjalin hubungan dengan pelanggan, maka akan semakin baik jalinan yang ada. Pelanggan menjadi semakin percaya kepada Anda, dan ini merupakan investasi jangka panjang untuk bisnis Anda.

Lalu, bagaimana cara menciptakan hubungan pelanggan yang langgeng? Kami telah merangkumya menjadi tujuh tips berikut.

#1 Libatkan pelanggan dalam penetapan tujuan

Komitmen Anda terhadap hubungan pelanggan harus segera terlihat selama proses penetapan tujuan. Hanya karena pelanggan datang kepada Anda untuk mencari solusi, tidak berarti mereka ingin melepaskan kendali atas penetapan tujuan dan mengembangkan rencana untuk meningkatkan bisnis mereka.

Ketika kedua belah pihak secara aktif terlibat dalam proses penetapan tujuan, Anda akan mencapai hasil yang jauh lebih baik yang benar-benar disesuaikan dengan kebutuhan mereka.

#2 Jangan biarkan pelanggan datang kepada Anda dengan pertanyaan

Ini tidak berarti Anda harus melarang klien mengajukan pertanyaan kepada Anda.  Artinya, hubungan pelanggan adalah tentang komunikasi proaktif — dan dalam hubungan bisnis, Anda harus menjadi orang yang mengambil inisiatif.

Pelanggan tidak perlu mengirim email dan menunggu beberapa hari sebelum menerima tanggapan. Ketika ada kekurangan komunikasi, mudah bagi pelanggan untuk merasa seperti Anda tidak peduli dengan kebutuhan mereka. Hal ini juga dapat menumbuhkan kesalahpahaman.

Anda harus proaktif dengan menjangkau pelanggan Anda dan terus memperbarui kemajuan Anda. Pada dasarnya, Anda menjadi sangat baik dalam menjaga pelanggan Anda “dalam lingkaran” sehingga mereka tidak perlu meminta pembaruan atau informasi karena Anda sudah menyediakannya.

Baca juga: Ketahui 12 Faktor Yang Mempengaruhi Kepuasan Pelanggan!

#3 Kembalikan tanggung jawab pelanggan Anda, bila perlu

Baik Anda membuat kampanye pemasaran atau membantu pelanggan mengelola kebutuhan pengiriman dan inventaris mereka, Anda mungkin tidak akan berhasil jika mereka benar-benar terlepas dari proses Anda. Bahkan, untuk mencapai kesuksesan, mereka mungkin perlu melakukan beberapa pekerjaan sendiri — terutama karena kemungkinan ada item dan informasi tertentu yang tidak akan dapat Anda peroleh tanpa bantuan mereka.

Terlalu sering, proyek agensi akan menemui hambatan karena mereka harus menunggu pelanggan mengirimkan aset. Lebih buruk lagi, terus-menerus mengejar pelanggan untuk aset ini dapat merusak hubungan, menciptakan masalah tambahan di telepon.

Karena itu, ketika Anda menanyakan sesuatu kepada pelanggan Anda, Anda harus bersikap hormat dan berusaha membuat segalanya semudah mungkin. Salah satu contoh hebat alat yang melakukan ini dengan baik adalah Duda, pembuat situs web yang memungkinkan agensi mengumpulkan konten dengan cepat dari klien mereka dengan mengimpor aset secara otomatis dari URL yang ada dan menyediakan formulir yang mudah digunakan untuk mengunggah file asli.

Penyiapan ini sangat menyederhanakan apa yang perlu dilakukan klien, sehingga kemungkinan besar mereka akan merespons secara positif dan mengirimkan aset yang dibutuhkan Untuk kolaborasi pada dokumen atau berbagi data dasar, Anda tidak bisa salah dengan Google Drive atau Dropbox. Sistem intuitif dan mudah dipelajari ini memudahkan berbagi dokumen antara Anda dan pelanggan.

#4 Tangani kebutuhan pelanggan sebelum mereka sadar akan kebutuhan tersebut

Anda memiliki tanggung jawab untuk mengatasi masalah pelanggan dan menemukan cara untuk membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Masalahnya adalah bahwa pelanggan tidak selalu tahu apa yang sebenarnya mereka butuhkan. Mereka mungkin mengerti bahwa mereka sedang berjuang dengan sesuatu, tetapi mereka mungkin tidak mengidentifikasi alasan mengapa bisnis mereka tidak mencapai tujuannya.

Dengan menempatkan diri Anda pada posisi pelanggan dan mengatasi masalah sebelum muncul, Anda dapat membangun kepercayaan dan memberikan hasil yang lebih baik. Jika Anda benar-benar ingin membuat kesan yang baik dengan pelanggan Anda, Anda tidak boleh hanya menunggu mereka datang kepada Anda dengan masalah mereka. Anda harus proaktif.

Ketika Anda mengidentifikasi cara agar pelanggan dapat melakukan lebih baik, ambil inisiatif dan berikan solusi kepada mereka. Lebih baik lagi, Anda dapat mengidentifikasi hal-hal yang akan mereka butuhkan di masa depan. Hal ini menunjukkan kompetensi dan dedikasi Anda.

Baca juga: 7 Cara Meningkatkan Pengalaman Pelanggan

#5 Angkat telpon dan lakukan panggilan telpon yang sebenarnya

Sepintas, email sepertinya selalu menjadi cara termudah untuk berkomunikasi dengan pelanggan.

Tetapi klien menghargai panggilan telepon yang lebih pribadi — dan sejujurnya, ada banyak situasi ketika panggilan telepon terbukti lebih efektif daripada utas email yang panjang.

Meskipun kita cenderung berpikir bahwa tidak ada orang yang berkomunikasi melalui panggilan telepon lagi, data menunjukkan sebaliknya, terutama ketika ada keputusan besar yang terlibat.

Sebuah studi Google tentang layanan klik untuk menelepon menemukan bahwa 61% pelanggan menginginkan kemampuan untuk menelepon bisnis ketika mereka siap untuk melakukan pembelian. Dengan mayoritas mengutip kebutuhan untuk mendapatkan jawaban cepat atau untuk berbicara dengan orang yang nyata.  Panggilan telepon sering kali dapat membantu Anda mencapai resolusi masalah yang lebih cepat dan menunjukkan sentuhan yang lebih menarik bagi pelanggan Anda.

#6 Tidak ada tempat untuk kepicikan, jadi jangan biarkan itu terjadi

Seorang pelanggan mungkin bukan tipe orang yang ingin Anda ajak bergaul di akhir pekan, tetapi ini tidak berarti Anda harus mengabaikan telepon mereka atau merendahkan mereka. Perilaku ini hanya akan merugikan Anda dalam jangka panjang dan mempersulit Anda untuk menemukan klien baru.

Menurut Majalah TIME, bahkan kepicikan “dengan sengaja mempengaruhi hubungan dan cara orang memandang satu sama lain. Peneliti berulang kali menemukan bahwa perilaku kecil membuat orang tampak kurang disukai, bahkan ketika tindakan tersebut secara objektif menguntungkan orang lain.”

Tidak masalah jika Anda memberikan hasil yang bagus. Perlakukan pelanggan Anda dengan hormat dan jangan terpaku pada hal-hal sepele, atau mereka tidak akan bertahan lam

#7 Bersikaplah transparan

Terlepas dari upaya terbaik Anda, Anda mungkin gagal dalam membantu pelanggan Anda mencapai tujuan kolaboratif yang Anda tetapkan. Anda mungkin tergoda untuk menutupi ketidaksempurnaan ini karena takut Anda akan kehilangan mereka. Tetapi ketika Anda memilih untuk tidak jujur, hasil akhirnya bisa jauh lebih buruk. Tidak ada yang mau bekerja dengan seseorang yang menyembunyikan kebenaran dalam upaya melindungi reputasi mereka atau mempertahankan penjualan yang lebih tinggi.

Dengan tidak mengungkapkan informasi sebelumnya, perusahaan membuka diri terhadap tuntutan hukum, investigasi hukum, dan hilangnya kontrak besar. Meskipun pengungkapan tepat waktu kemungkinan besar tidak akan menghilangkan semua konsekuensi ini, pendekatan yang lebih jujur ​​dapat mengurangi kerusakan.

Hubungan yang langgeng membutuhkan waktu dan upaya yang signifikan, termasuk bagi bisnis yang berusaha menemukan pelanggan yang berkualitas. Meskipun kiat-kiat di atas mungkin bukan hal pertama yang terlintas dalam pikiran ketika mengelola komunikasi pelanggan, kiat-kiat tersebut dapat mencuptakan hubungan pelanggan yang langgeng.

Tips-tips di atas akan berjalan semakin sempurna ketika Anda menggunakan CRM Barantum. Aplikasi manajemen pelaggan ini akan memberikan pengalaman yang telah dipersonalisasi kepada setiap pelanggan. Sehingga pelanggan menjadi senang berbisnis dengan Anda!

Baca juga: 

Peran CRM Dalam Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Kenali Pelanggan Anda Secara Mendalam Dengan CRM

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Hubungi sekarang
1
💬 Chat disini!
Scan the code
Halo, selamat datang di Barantum. 👋

Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda bisa menghubungi kami dengan mengklik "Hubungi sekarang".