Pengertian Blockchain dan Panduan Lengkap Blockchain!

penjelasan-blockchain-adalah

Apa sih Blockchain itu? Definisi & Contoh Blockchain.

Blockchain adalah catatan transaksi digital berdasarkan strukturnya, di mana catatan individu, yang disebut blok, dihubungkan bersama dalam satu daftar, yang disebut chain (rantai). Blockchains digunakan untuk mencatat transaksi yang dilakukan dengan cryptocurrency, seperti Bitcoin, dan memiliki banyak aplikasi lain. Blockchain merupakan Penemuan cerdas gagasan seseorang atau sekelompok orang yang dikenal dengan nama samaran, Satoshi Nakamoto. Dan sejak itu, itu berkembang menjadi sesuatu yang lebih besar, dan pertanyaan utama yang ditanyakan setiap orang adalah: Apa itu Blockchain?

ilustrasi blockchain
ilustrasi blockchain

Dalam artikel Petunjuk Pemasaran B2B 2019 kami menyinggung mengenai Blockchain sebagai strategi pemasaran di 2019. Kali ini kami akan membahas khusus mengenai Blockchain dan memberikan panduan yang memudahkan Anda untuk memahami Blockchain. Dalam panduan ini, kami akan menjelaskan kepada Anda tentang apa teknologi blockchain itu, dan apa sifat-sifatnya yang membuatnya menjadi sangat unik.

Jadi silahkan siapkan kopi Anda untuk menikmati bacaan kali ini, Berikut panduan Blockchain untuk pemula:

Definisi Blockchain

 

Blockchain adalah, dalam istilah yang paling sederhana, serangkaian catatan data yang dikelola oleh sekelompok komputer yang tidak dimiliki oleh satu entitas. Masing-masing blok data ini (yaitu blok) diamankan dan diikat satu sama lain menggunakan prinsip kriptografi (mis. Rantai). Maka itu istilah ini di sebut sebagai Blockchain

Jadi, apa yang istimewa dari teknologi ini dan mengapa ada opini yang  mengatakan bahwa blockchain memiliki potensi untuk mengganggu industri?

Jaringan blockchain tidak memiliki otoritas pusat – ini adalah definisi utama dari sistem demokratisasi. Karena ini adalah catatan buku besar yang dibagikan dan tidak berubah, informasi di dalamnya terbuka untuk siapa saja dan semua orang untuk melihatnya. Oleh karena itu, apa pun yang dibangun di blockchain pada dasarnya transparan dan semua orang yang terlibat bertanggung jawab atas tindakan mereka.

 

Penjelasan Blockchain

 

Blockchain tidak memiliki biaya transaksi. (Biaya infrastruktur ya!, tapi tidak ada biaya transaksi.) Blockchain adalah cara sederhana namun cerdik untuk menyampaikan informasi dari A ke B dengan cara yang sepenuhnya otomatis dan aman. Satu pihak dalam suatu transaksi memulai proses dengan membuat blok. Blok ini diverifikasi oleh ribuan, mungkin jutaan komputer yang didistribusikan di internet. Blok yang diverifikasi ditambahkan ke rantai, yang disebar dalam jaringan khusus, lalu membuat bukan hanya catatan yang unik, tetapi catatan unik dengan riwayat unik.

Misalkan layanan kereta api. Kita membeli tiket melalui aplikasi atau web. Perusahaan kartu kredit melakukan pemotongan untuk memproses transaksi. Nah Dengan blockchain, operator kereta api tidak hanya dapat menghemat biaya saat pemrosesan kartu kredit, tetapi juga dapat memindahkan seluruh proses penjualan tiket ke dalam blockchain. Dua pihak dalam transaksi tersebut adalah perusahaan kereta api dan penumpang. Tiket adalah blok, yang akan ditambahkan ke blockchain tiket. Sama seperti transaksi moneter pada blockchain adalah catatan unik, ada yang dapat diverifikasi, dan tidak dapat diverifikasi (seperti Bitcoin), demikian juga tiket Anda. Secara kebetulan, blockchain tiket tersebut juga merupakan catatan dari semua transaksi untuk, katakanlah, rute kereta api tertentu, atau bahkan seluruh jaringan kereta, yang terdiri dari setiap tiket yang pernah dijual, setiap perjalanan yang pernah ditempuh.

Tapi kuncinya di sini adalah ini: GRATIS! Tidak hanya blockchain dapat mentransfer dan menyimpan uang, tetapi juga dapat menggantikan semua proses dan model bisnis yang bergantung pada proses yang membutuhkan biaya – biaya kecil untuk transaksi. Atau transaksi lainnya antara dua pihak.

 

Sudah tau apa itu Blockchain? Berikut ini Contohnya

 

Agar semakin mengerti Apa sih Blockchain itu, Berikut kami berikan contoh lainnya. Katakanlah sebuah perusahaan agensi penyedia jasa professional untuk perusahaan-perusahaan atau perorangan yang membutuhkan jasa professional, kita sebut perusahaan ABC. Mereka memungut biaya Rp 5000,- untuk setiap transaksi bagi yang membeli dan menjual jasa. Nah dengan menggunakan teknologi blockchain, transaksi ini gratis! Perusahaan pihak ketiga seperti ini kemungkinan akan tenggelam tidak ada lagi. Begitu juga dengan agensi pelelangan rumah dan entitas bisnis lainnya yang berdasarkan pada prinsip pembuat pasar.

Bahkan pendatang baru seperti Uber, GoJek, Grab dan AirBnB dan sejenisnya terancam oleh teknologi blockchain. Yang perlu Anda lakukan adalah menyandikan informasi transaksional untuk perjalanan mobil atau menginap, dan sekali lagi Anda memiliki cara yang sangat aman, yang dapat mengganggu model bisnis perusahaan startup yang baru saja mulai dan menantang ekonomi tradisional. Blockhain dapat memotong biaya perantara untuk pemrosesan suatu transaksi.

Sampai disini sudah mulai paham apa itu blockchain? baca lagi kebawah…

Karena transaksi blockchain gratis, Anda dapat membebankan jumlah sangat kecil, katakanlah 1/100 sen untuk tampilan video atau membaca artikel. Maka akan timbul pertanyaan dalam benak kita, kenapa saya harus membayar biaya langganan koran kompas majalah lainnya jika saya dapat membayar biaya per artikel di Facebook atau aplikasi obrolan favorit saya jadi saya dapat membacanya dimanapun kapanpun dan sesuai dengan artikel yang saya suka.

Sekali lagi, perlu di ingat bahwa transaksi blockchain tidak memiliki biaya transaksi. Anda dapat mengenakan biaya apa pun dalam jumlah berapapun tanpa khawatir pihak ketiga memotong keuntungan Anda.

Blockchain dapat membuat penjualan rekaman musik lebih menguntungkan lagi bagi artis dengan menghentikan perusahaan musik dan distributor seperti Apple atau Spotify. Musik yang Anda beli bahkan dapat dikodekan dalam blockchain itu sendiri, menjadikannya arsip cloud untuk setiap lagu yang dibeli. Karena jumlah yang dibebankan sangat kecil, layanan berlangganan dan streaming akan menjadi sangat tidak relevan maksudnya adalah harganya menjadi sangat MURAH!

 

Bagaimana Blockchain dapat Merevolusi Proses Bisnis Tradisional

 

Mari kita lihat lebih jauh lagi, Bagaimana Blockchain dapat menimbulkan Revolusi Proses Bisnis yang ada sekarang ini. Kita ambil contoh E-book, buku elektronik dapat dilengkapi dengan kode blockchain. Saat ini yang terjadi adalah Amazon menyediakan ruang untuk semua orang menjual E-booksnya lalu perusahaan kartu kredit menghasilkan uang dari transaksi penjualan. Namun dengan Blockchain buku-buku elektronik atau bahkan non-elektronik akan beredar dalam bentuk yang disandikan dan setiap transaksi blockchain yang berhasil akan mentransfer uang kepada penulis/pemilik buku dan membuka kunci buku kepada pembeli. Ya! Transfer SEMUA uang kepada penulis, bukan hanya royalti yang tidak seberapa. Anda dapat melakukan ini di situs web ulasan buku seperti Goodreads, atau di situs web Anda sendiri. Amazon kemudian akan tenggelam jika tidak melakukan penyesuaian.

Contoh pengaruh Blockchain yang lebih dahsyat lagi kita bisa kita lihat dalam dunia finansial,melalu aplikasi yang lebih jelas dan perubahan revolusioner yang lebih nyata. Blockchains akan mengubah cara kerja bursa saham, pinjaman, dan kontrak asuransi. Mereka akan menghilangkan rekening bank dan praktis semua layanan yang ditawarkan oleh bank. Hampir setiap lembaga keuangan akan bangkrut atau dipaksa untuk berubah secara fundamental, begitu keuntungan dari “ledger” (buku besar catatan transaksi blockchain) yang aman tanpa biaya transaksi dipahami dan diimplementasikan secara luas. Apabila semua itu berhasil di implementasikan, sistem keuangan dibangun untuk kemudahan memfasilitasi transaksi dengan potongan biaya yang nyaris tidak ada.

Sampai disini Anda seharusnya sudah mulai mendapat gambaran menegenai apa itu Blockchain dan bagaimana contoh serta pengaruhnya…baca lagi kebawah untuk panduan selanjutnya mengenai blockchain!

Bagaimana Cara Kerja Blockchain

 

Sudah tau apa itu blockchain, definisinya dan sudah dapat bayangan fungsi dan kekuatan dari blockchain. Sekarang timbul pertanyaan, bagaimana cara kerjanya blockchain? bagaimana bisa mempunyai pengaruh sekuat itu? oke kita bahas pelan-pelan sambil menikmati kopi Anda…

Berikut ini adalah Tiga Pilar Teknologi Blockchain

Tiga sifat utama dari Teknologi Blockchain yang telah membantunya mendapatkan pengakuan luas adalah sebagai berikut:

  1. Desentralisasi
  2. Transparansi
  3. Kekal (Tidak dapat dirubah)

Desentralisasi

 

Sebelum Bitcoin dan BitTorrent datang, kami lebih terbiasa dengan layanan terpusat. Idenya sangat sederhana. Anda memiliki entitas terpusat yang menyimpan semua data dan Anda harus berinteraksi hanya dengan entitas tersebut untuk mendapatkan informasi apa pun yang Anda butuhkan.

Contoh lain dari sistem terpusat adalah bank. Mereka menyimpan semua uang Anda, dan satu-satunya cara Anda dapat membayar seseorang adalah dengan melalui bank.

Model client-server tradisional adalah contoh sempurna dari ini:

model klien server tradisional
model klien server tradisional

Ketika Anda mencari sesuatu di google, Anda mengirim permintaan ke server yang kemudian membalas dengan mengirimkan data berupa informasi yang relevan. Itulah sederhananya client-server.

Sistem terpusat yang ada saat ini telah memperlakukan kita dengan sangat baik selama bertahun-tahun, namun, mereka memiliki beberapa kelemahan.

Pertama dan yang paling krusial adalah karena tersentralisasi, semua data disimpan dalam satu tempat. Ini menjadikannya sasaran empuk bagi peretas potensial. Jika sistem terpusat ada perbaikan atau update maka kita harus melalui upgrade perangkat lunak, itu akan menghentikan seluruh sistem pada saat proses berjalan.

Bagaimana jika entitas terpusat ditutup dengan alasan apa pun? Dengan begitu, tidak ada yang dapat mengakses informasi yang dimilikinya. Skenario kasus terburuk, bagaimana jika entitas ini rusak dan jahat?

Dalam sistem desentralisasi, informasi tidak disimpan oleh satu entitas tunggal. Faktanya, semua orang di jaringan memiliki informasi.

Dalam jaringan desentralisasi, jika Anda ingin berinteraksi dengan teman Anda maka Anda dapat melakukannya secara langsung tanpa melalui pihak ketiga. Itulah ideologi utama di balik Bitcoin. Anda dan hanya Anda sendiri yang bertanggung jawab atas uang Anda. Anda dapat mengirim uang Anda kepada siapa pun yang Anda inginkan tanpa harus melalui bank.

blockchain-sistem-desentralisasi

Transparansi

 

Salah satu konsep yang paling menarik dan disalahpahami dalam teknologi blockchain adalah “transparansi.” Beberapa orang mengatakan bahwa blockchain memberi Anda privasi sementara beberapa orang mengatakan itu transparan. Menurut Anda mengapa itu terjadi?

Ya… identitas seseorang disembunyikan melalui kriptografi yang kompleks dan hanya diwakili oleh alamat publik mereka. Jadi, jika Anda ingin mencari riwayat transaksi seseorang, Anda tidak akan melihat “Bob mengirim 1 BTC” sebagai gantinya Anda akan melihat “1MF1bhsFLkBzzz9vpFYEmvwT2TbyCt7NZJ mengirim 1 BTC”.

Cuplikan transaksi Ethereum berikut ini akan menunjukkan kepada Anda apa yang kami maksud:

contoh transaksi ethereum

Jadi, sementara identitas asli orang tersebut aman, Anda masih akan melihat semua transaksi yang dilakukan oleh alamat publik mereka. Tingkat transparansi ini belum pernah ada sebelumnya dalam sistem keuangan. Ini menambahkan bahwa tingkat akuntabilitas ekstra, dan sangat dibutuhkan, oleh beberapa lembaga keuangan terbesar saat ini.

Berbicara murni dari sudut pandang cryptocurrency, jika Anda mengetahui alamat publik dari salah satu perusahaan besar ini, Anda bisa memasukkannya ke dalam penjelajah dan melihat semua transaksi yang telah mereka lakukan. Ini memaksa mereka untuk jujur, ini adalah sesuatu yang belum pernah kita hadapi sebelumnya.

Namun, itu bukan kasus penggunaan terbaik. Kami cukup yakin bahwa sebagian besar perusahaan ini tidak akan bertransaksi menggunakan cryptocurrency, dan meskipun mereka melakukannya, mereka tidak akan melakukan SEMUA transaksi mereka menggunakan cryptocurrency. Namun, bagaimana jika teknologi blockchain terintegrasi … katakanlah dalam rantai pasokan mereka?

Anda dapat melihat mengapa hal seperti ini sangat membantu industri keuangan, bukan?

Kekal

 

Kekekalan, dalam konteks blockchain, berarti bahwa sekali sesuatu telah dimasukkan ke dalam blockchain, itu tidak dapat dirusak.

Bisakah Anda bayangkan betapa berharganya ini untuk lembaga keuangan?

Bayangkan berapa banyak kasus penggelapan dana yang bisa dihilangkan jika orang tahu bahwa mereka tidak dapat “mengutak atik buku keuangan” dan bermain-main dengan akun perusahaan.

Alasan mengapa blockchain mendapatkan properti ini adalah karena fungsi “hash kriptografis”

Secara sederhana, hashing berarti mengambil string input dengan panjang berapa pun dan memberikan output dengan panjang tetap. Dalam konteks cryptocurrency seperti bitcoin, transaksi diambil sebagai input dan dijalankan melalui algoritma hashing (bitcoin menggunakan SHA-256) yang memberikan output dengan panjang tetap.

Mari kita lihat bagaimana proses hashing bekerja. Kami akan memasukkan input tertentu. Untuk latihan ini, kita akan menggunakan SHA-256 (Secure Hashing Algorithm 256).

algoritma-hashing-blockchain

Seperti yang Anda lihat, dalam kasus SHA-256, tidak peduli seberapa besar atau kecil input Anda, output akan selalu memiliki panjang 256-bit tetap. Ini menjadi penting ketika Anda berurusan dengan sejumlah besar data dan transaksi. Jadi pada dasarnya, alih-alih mengingat data input yang bisa jadi besar, Anda bisa mengingat hash dan terus melacak.

Fungsi hash kriptografi adalah kelas khusus fungsi hash yang memiliki berbagai properti sehingga ideal untuk kriptografi. Ada sifat-sifat tertentu yang harus dimiliki fungsi hash kriptografis agar dianggap aman. Anda dapat membaca tentang itu secara rinci dalam panduan tentang hashing. kita tidak akan membahasnya disini.

Blockchain adalah daftar tertaut yang berisi data dan pointer hash yang menunjuk ke blok sebelumnya, sehingga menciptakan rantai. Apa itu hash pointer? Sebuah pointer hash mirip dengan sebuah pointer, tetapi bukan hanya berisi alamat dari blok sebelumnya tetapi juga berisi hash dari data di dalam blok sebelumnya.

Tweak kecil ini adalah apa yang membuat blockchain sangat luar biasa andal dan trailblazing.

Bayangkan ini sebentar, seorang hacker menyerang blok 3 dan mencoba mengubah data. Karena sifat fungsi hash, sedikit perubahan dalam data akan mengubah hash secara drastis. Ini berarti bahwa setiap perubahan kecil yang dibuat di blok 3, akan mengubah hash yang disimpan di blok 2, sekarang yang pada gilirannya akan mengubah data dan hash blok 2 yang akan menghasilkan perubahan di blok 1 dan seterusnya dan seterusnya . Ini sepenuhnya akan mengubah rantai, yang tidak mungkin. Inilah gambaran tepatnya bagaimana blockchain mencapai keabadian.

 

Struktur Blockchain – Jaringan dan Node

Blockchain dikelola oleh jaringan peer-to-peer. Jaringan adalah kumpulan node yang saling terhubung satu sama lain. Node adalah komputer individual yang menerima input dan melakukan fungsi padanya dan memberikan output. Blockchain menggunakan jenis jaringan khusus yang disebut “jaringan peer-to-peer” yang mem-partisi-kan seluruh beban kerjanya di antara para peserta, yang semuanya sama-sama memiliki hak istimewa, yang disebut “rekan”. Tidak ada lagi satu server pusat, nah sekarang ada beberapa rekan yang terdistribusi dan terdesentralisasi.

Mengapa orang menggunakan jaringan peer-to-peer?

Salah satu kegunaan utama dari jaringan peer-to-peer adalah berbagi file, mungkin kita sering mendengar istilah torrent. Jika Anda ingin menggunakan model klien-server untuk mengunduh, maka biasanya sangat lambat dan sepenuhnya tergantung pada kesehatan server.

Namun, dalam sistem peer-to-peer, tidak ada otoritas pusat, dan karenanya jika salah satu rekan dalam jaringan keluar dari perlombaan, Anda masih memiliki lebih banyak rekan untuk diunduh. Plus, hal ini tidak menganut pada standar idealistik sistem pusat, karenanya tidak rentan terhadap sensor.

Jika kita membandingkan keduanya:

centralized vs decentralized network
sumber gambar quora

Sifat desentralisasi dari sistem peer-to-peer menjadi kritis ketika kita beralih ke bagian selanjutnya. Seberapa kritis? Ya, ide sederhana (setidaknya di atas kertas) untuk menggabungkan jaringan peer-to-peer ini dengan sistem pembayaran telah sepenuhnya merevolusi industri keuangan dengan melahirkan cryptocurrency.

berikut ini video singkat penjelasan blockchain :

 

Siapa Yang Akan Menggunakan Blockchain?

 

Saat ini, banyak lembaga keuangan adalah potensi terkuat untuk mencoba mengimplementasikan penggunaan teknologi blockchain. Pengiriman uang internasional, misalnya. Bank Dunia memperkirakan bahwa lebih dari $ 430 miliar US dalam pengiriman uang dikirim pada tahun 2015. Dan saat ini ada permintaan yang tinggi untuk pengembang blockchain.

Blockchain berpotensi memotong perantara untuk jenis transaksi ini. Komputasi pribadi menjadi dapat diakses oleh masyarakat umum dengan penemuan Graphical User Interface (GUI), yang mengambil bentuk “desktop”. Demikian pula, GUI yang paling umum dirancang untuk blockchain adalah apa yang disebut “dompet” aplikasi, yang digunakan orang untuk membeli sesuatu dengan Bitcoin, dan menyimpannya bersama dengan cryptocurrency lainnya.

Transaksi online terkait erat dengan proses verifikasi identitas. Sangat mudah untuk membayangkan bahwa aplikasi dompet akan berubah di tahun-tahun mendatang untuk memasukkan jenis manajemen identitas lainnya.

Blockchain memberi pengguna internet kemampuan untuk menciptakan nilai dan mengotentikasi informasi digital.

Walaupun terdengar revolusioner, Blockchain benar-benar merupakan mekanisme untuk membawa semua orang ke tingkat akuntabilitas tertinggi. Tidak ada lagi transaksi yang terlewat, kesalahan manusia atau mesin, atau bahkan pertukaran yang tidak dilakukan dengan persetujuan para pihak yang terlibat. Di atas hal lain, area terpenting di mana Blockchain membantu adalah untuk menjamin validitas suatu transaksi dengan mencatat tidak hanya pada register utama tetapi suatu sistem register terdistribusi yang terhubung, yang semuanya terhubung melalui mekanisme validasi yang aman.

Anda juga bisa membaca :

In this article

Join the Conversation

1 × 1 =